HomeNews‘Volatilitas Kembali’: Kevin O’Leary Mengatakan Mungkin Saatnya Membeli Lebih Banyak Saham

‘Volatilitas Kembali’: Kevin O’Leary Mengatakan Mungkin Saatnya Membeli Lebih Banyak Saham

News Team

Miliarder investor Kevin O’Leary mengatakan volatilitas kembali dan mungkin saat yang tepat untuk membeli lebih banyak saham.

“Sangat mengecewakan bagi pasar ekuitas untuk kehilangan hampir 1.000 poin dalam hitungan 40 menit,” kata ketua O’Shares Investments kepada “Street Signs Asia” CNBC pada hari Rabu.

“Itu berarti volatilitas kembali. Jika Anda seorang investor, mungkin hal terbaik untuk dilakukan di sini adalah – karena Anda tidak dapat menebak dasarnya – adalah mengambil peluang pada hari-hari seperti hari ini dan membeli saham yang menurut Anda menarik.”

Komentarnya datang beberapa jam setelah laporan indeks harga konsumen AS menunjukkan inflasi Agustus lebih panas dari yang diharapkan, meskipun ada penurunan harga gas. Saham jatuh di seluruh papan dan Dow turun 1.200 poin di hari terburuk sejak Juni 2020, karena investor bersiap untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve AS untuk membantu mengurangi kenaikan harga.

“Diasumsikan hanya 48 jam yang lalu bahwa tingkat terminal Fed akan menjadi 4%. Dan itu akan menjadi maksimum dalam hal kenaikan suku bunga, tapi kami melewati itu sekarang,” kata O’Leary, mengacu pada tingkat akhir, atau tingkat di mana bank sentral AS diharapkan untuk menghentikan kenaikan suku bunga.

“Tingkat ketidakpastian dalam hal suku bunga terminal, di mana Fed akan berhenti menaikkan, sekarang secara resmi tidak diketahui. Dan itu sangat bermasalah bagi pasar.” Kevin O’Leary. Ketua, O’Shares Investasi.

“Ada taruhan yang terjadi di pasar, Anda bisa melihatnya sebagai volatilitas. Bahkan, mungkin secara signifikan lebih tinggi dari 4%, ”katanya, memprediksi Fed kemungkinan akan menaikkan setidaknya 75 basis poin, kemungkinan besar poin persentase penuh. Dia tidak sendirian dalam prediksi itu, Nomura juga mengharapkan bank sentral menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin minggu depan.

“Tingkat ketidakpastian dalam hal suku bunga terminal, di mana Fed akan berhenti menaikkan, sekarang secara resmi tidak diketahui. Dan itu sangat bermasalah bagi pasar,” kata pemodal ventura itu.

Inflasi naik lebih dari yang diharapkan pada Agustus karena kenaikan biaya makanan dan tempat tinggal mengimbangi penurunan harga gas, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan Selasa.

CPI, yang melacak sekeranjang barang dan jasa, meningkat 0,1% untuk bulan ini, dan 8,3% dibandingkan tahun lalu. Tidak termasuk biaya energi dan makanan yang mudah menguap, CPI Agustus naik 0,6% dari bulan sebelumnya, dan 6,3% tahun-ke-tahun.

Ekonomi masih kuat

O’Leary mengatakan sebagian besar ekonomi masih kuat, dan The Fed akan terus menaikkan suku bunga sampai mereka melihat “semacam perlambatan.”

“Ekonomi konsumen, yang merupakan 65% dari ekonomi, masih tetap kuat. Tingkat tenaga kerja masih tetap kuat, ”katanya. “Dan yang perlu kita lihat adalah perlambatan itu.”

Indeks makanan melonjak 0,8% pada Agustus dan biaya tempat tinggal, yang membentuk sekitar sepertiga dari bobot dalam CPI, naik 0,7%. Harga energi turun 5% untuk bulan tersebut, tetapi penurunan tersebut diimbangi oleh kenaikan yang disebutkan di atas.

O’Leary menambahkan bahwa pasar rally selama tiga sesi terakhir karena gagasan bahwa inflasi akan mulai menunjukkan kelelahan dan lambat, tapi itu tidak terjadi.

“Tidak ada lagi [aside from gasoline prices] yang melambat… Segala sesuatu yang lain terus meningkat. Jadi kami berada dalam situasi yang sangat sulit di sini,” katanya.

“Kami menyerahkan keuntungan tiga hari penuh dalam waktu sekitar 11 menit perdagangan langsung dari gerbang pagi ini.”

Harga rumah tertinggal

Namun, penurunan harga perumahan tidak tercermin dalam data IHK terbaru dan risiko overshooting Fed tetap ada, tambahnya.

Data perumahan di CPI membutuhkan waktu 16 hingga 18 bulan untuk direfleksikan dengan benar, dan ada keterputusan karena perumahan merupakan bagian besar dari data inflasi.

“Cara The Fed menghitung inflasi adalah perubahan harga rumah yang sudah mulai turun, tidak tercermin dalam data IHK,” katanya.

“Ini benar-benar berarti bahwa ada beberapa risiko yang dilampaui The Fed.”