HomeNewsTwitter Tidak Disandera oleh Tawaran Musk, Kata CEO Twitter

Twitter Tidak Disandera oleh Tawaran Musk, Kata CEO Twitter

Hassan Maishera

Elon Musk telah menawarkan untuk membeli Twitter dalam kesepakatan senilai sekitar $43 miliar.

Orang terkaya di dunia dan CEO Tesla, Elon Musk, mengajukan tawaran untuk mengakuisisi raksasa media sosial Twitter awal pekan ini.

Musk telah menawarkan untuk mengakuisisi Twitter dalam kesepakatan senilai sekitar $43 miliar. Menurut pengajuan sekuritas, Musk bermaksud menjadikan Twitter pribadi dan membangunnya menjadi platform untuk kebebasan berbicara.

Dewan Twitter saat ini sedang meninjau kesepakatan tersebut dan kemungkinan akan memutuskan hasilnya minggu depan. CEO Twitter, Parag Agrawal, dilaporkan telah meyakinkan karyawan bahwa perusahaan tidak disandera oleh tawaran Musk.

Menurut laporan Reuters, Agrawal meyakinkan karyawan perusahaan saat berbicara kepada mereka melalui Slack. Dia mendorong karyawan Twitter untuk tetap fokus selama periode ini.

CEO Twitter menambahkan bahwa dewan bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan. Dia berkata;

“Saya memiliki pandangan yang kuat bahwa orang-orang yang kritis terhadap layanan kami, suaranya adalah sesuatu yang harus kami tekankan agar kami dapat belajar dan menjadi lebih baik.”

Musk menjadi pemegang saham tunggal terbesar di Twitter setelah mengungkapkan 9,2% sahamnya di platform media sosial tersebutpada awal bulan ini. Bos Tesla tersebut sudah menolak undangan untuk bergabung dengan dewan Twitter.

Musk sekarang ingin membuat beberapa perubahan pada Twitter dan menjadikan perusahaan microblogging itu pribadi. Dalam sebuah surat kepada Pimpinan Twitter Bret Taylor, Musk mengatakan;

“Sejak melakukan investasi, saya sekarang menyadari perusahaan tidak akan berkembang atau melayani keharusan sosial ini dalam bentuknya saat ini. Twitter perlu diubah sebagai perusahaan swasta. Penawaran saya adalah penawaran terbaik dan terakhir saya, dan jika tidak diterima, saya perlu mempertimbangkan kembali posisi saya sebagai pemegang saham.”

Beberapa investor khawatir jika proposalnya ditolak, Musk mungkin akan membuang saham Twitter-nya dan ini bisa membuat harganya mengalami penurunan besar dalam jangka pendek.