HomeNewsElon Musk Ingin Menjadikan Twitter Pribadi, Haruskah Anda Membelinya?

Elon Musk Ingin Menjadikan Twitter Pribadi, Haruskah Anda Membelinya?

Mircea Vasiu

Elon Musk, CEO Tesla dan pemilik saham Twitter dalam jumlah yang besar ingin menjadikan Twitter pribadi dengan harga $54,2/saham. Jadi apakah Anda harus membeli saham Twitter ketika harganya masih di bawah harga yang ditawarkan Elon?

Dalam sebuah peristiwa yang menakjubkan, Elon Musk, CEO Tesla dan salah satu investor terbesar di Twitter, platform media sosial, mengumumkan bahwa mereka tertarik untuk menjadikan Twitter pribadi dengan harga $54,20/saham .

Ketertarikan Musk pada Twitter bukanlah hal baru. Dia adalah salah satu pengguna dengan basis pengikut terbesar (lebih dari 81 juta pengikut), dan dia sangat aktif di platform tersebut.

Harga saham Twitter melonjak baru-baru ini di tengah berita bahwa Musk mengakuisisi lebih dari 9% saham perusahaan. Selain itu, Elon ditetapkan untuk bergabung dengan dewan, tetapi pada akhirnya dia memutuskan untuk menolaknya.

Berita hari ini mengejutkan para pemegang saham Twitter. Di satu sisi, pemegang saham Twitter memiliki kesempatan untuk menguangkan dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada harga pasar saat ini. Namun, di sisi lain, tawaran Musk jauh di bawah harga tertinggi sepanjang masa Twitter pada 2021.

Dengan demikian, pemegang saham harus memutuskan apakah mereka menerima tawaran itu, karena Musk menjelaskan bahwa ini adalah penawaran terbaik dan terakhir yang akan dia buat.

Pilihan sulit bagi pemegang saham Twitter

Pemegang saham Twitter menghadapi pilihan sulit saat ini. Pemegang saham yang ada dapat memilih untuk menerima tawaran Musk, sehingga menguangkan harga yang lebih tinggi daripada harga pasar saat ini.

Selain itu, menurut pengajuan SEC mengenai tawaran pengambilalihan Musk, $54,20/saham mewakili 54% premi selama sehari sebelum Elon mulai berinvestasi di Twitter. Selain itu, ini mewakili 38% premi sehari sebelum investasi awal Musk di Twitter diumumkan secara publik.

Tetapi pengajuan SEC juga mengandung “ancaman” bagi pemegang saham yang ada. Musk mengatakan bahwa ini adalah penawaran terbaik dan terakhir yang ingin dia buat dan dia akan mempertimbangkan kembali posisinya sebagai pemegang saham jika tawaran itu tidak diterima.

Dengan kata lain, jika Twitter menolak tawaran tersebut dan Musk mulai menjual sahamnya di perusahaan, harga saham Twitter mungkin akan turun secara spektakuler karena semua orang tahu niat Musk sekarang, tetapi tidak ada yang tahu kapan dia akan membeli ketika ingin melakukan akumulasi pada posisinya.