HomeNewsSorotan Pasar: Empat Saham yang Menjadi Berita Utama pada Hari Senin

Sorotan Pasar: Empat Saham yang Menjadi Berita Utama pada Hari Senin

Ruchi Gupta

  • GlaxoSmithKline telah menolak tiga tawaran dari Unilever untuk bisnis konsumennya
  • Pfizer meningkatkan produksi pil COVID-19 di Prancis
  • Kekurangan semikonduktor akan berlanjut pada tahun 2022, kata analis Nomura

Unilever bertekad untuk mengakuisisi divisi konsumen GlaxoSmithKline

Saham Unilever Plc turun 4% pada hari Senin setelah mengatakan bahwa mereka tertarik untuk membeli divisi bisnis konsumen GlaxoSmithKline Plc (NYSE: GSK). GSK sejauh ini telah menolak tiga tawaran Unilever, dengan tawaran terbaru dihargai $68,25 miliar.

Meskipun pemegang saham terbagi atas apakah Unilever harus membelanjakan lebih banyak untuk kesepakatan itu, perusahaan yang berbasis di Inggris itu percaya bahwa divisi konsumen GSK adalah "kecocokan strategis yang baik." Selain itu, akuisisi ini akan menawarkan platform pertumbuhan dan menciptakan skala untuk portofolio terkonsolidasi.

Pfizer akan meningkatkan produksi pil COVID-19 di Prancis

Pfizer Inc. (NYSE: PFE) telah mengumumkan bahwa mereka akan menambah fasilitas manufaktur untuk pil COVID-19 di Prancis, yang merupakan bagian dari rencana pembuat obat tersebut untuk menginvestasikan $594 juta dalam lima tahun ke depan. Keputusan Pfizer adalah bagian dari tujuannya untuk meningkatkan pasokan global paxlovid, obat yang telah terbukti hampir 90% efektif dalam mengurangi rawat inap dan kematian pada orang dengan risiko tinggi penyakit parah, sesuai data studi klinis.

Menurut Pfizer, investasi pertama akan fokus pada produksi bahan farmasi aktif (API) untuk paxlovid di fasilitas Novasep di Prancis.

Rio Tinto melihat permintaan produk yang solid pada tahun 2021

CEO Rio Tinto Plc (NYSE: RIO) Jakob Stausholm telah mengindikasikan bahwa pada tahun 2021 perusahaan melihat permintaan yang kuat untuk produknya meskipun kondisi operasi yang menantang termasuk gangguan COVID-19 yang berkepanjangan. Anehnya, terlepas dari tantangannya, Stausholm menunjukkan bahwa perusahaan mengembangkan beberapa proyeknya, seperti tambang pengganti Pilbara.

Hasilnya, ini menggarisbawahi ketahanan bisnis dan fleksibilitas serta komitmen tim perusahaan, pemerintah, dan masyarakat. Penerapan Sistem Produksi Aman Rio Tinto menunjukkan hasil yang positif, dan perusahaan akan meningkatkannya tahun ini.

Kekurangan semikonduktor akan berlanjut pada 2022

VanECk Semiconductor ETF (NASDAQ: SMH) mengakhiri tahun 2021 dengan kenaikan saham 45%, dan analis Nomura David Wong mengatakan bahwa kekurangan chip yang dialami secara global diperkirakan akan terus berlanjut. Wong mengatakan kepada "Squawk Box Asia" CNBC bahwa akhir dari kekurangan pasokan semikonduktor saat ini tidak mungkin terjadi tahun ini, tetapi diperkirakan akan terjadi perbaikan. Dia berkata:

“Pandangan kami adalah bahwa masalah pasokan, setidaknya dalam elektronik, akan berlanjut hingga 2022 di banyak tempat tetapi terus menjadi lebih baik. Kami telah melihat ini pada 2021, kami melihatnya berlanjut hingga 2022. Kekurangan ini teratasi seiring berjalannya 2022 dan memasuki tahun 2023.”