HomeNewsSorotan Pasar: Lima saham yang bergerak pada hari Jumat

Sorotan Pasar: Lima saham yang bergerak pada hari Jumat

Ruchi Gupta

  • Wells Fargo melaporkan pertumbuhan pendapatan 12,8% YoY
  • Saham JPMorgan dan Citi turun meskipun telah melampaui perkiraan penghasilan kuartal
  • GlaxoSmithKline menolak tiga tawaran untuk Unilever

Wells Fargo melaporkan pertumbuhan pendapatan 12,8%

Saham Wells Fargo & Company (NYSE: WFC) telah naik 20% tahun ini, dan pada hari Jumat, perusahaan melaporkan kinerja Q4 yang kuat. Perusahaan telah membuktikan stabilitasnya, dan telah menawarkan prospek positif untuk kuartal mendatang. Total pendapatan di Q4 2021 naik 12,8% YoY menjadi $20,86 miliar dengan penghasilan per saham sebesar $1,38. Selain itu, pendapatan naik 6% untuk tahun fiskal penuh, dikaitkan dengan keuntungan dari sekuritas ekuitas, pinjaman mahasiswa, dan penjualan manajemen aset.

JPMorgan Chase naik 6,15% pasca kinerja Q4 2021 yang kuat

JPMorgan Chase & Co (NYSE: JPM) memperlihatkan kinerja Q4 2021 yang kuat melampaui perkiraan pendapatan dan EPS, tetapi sahamnya turun 6,15%. Kinerja yang solid tersebut disebabkan oleh pulihnya aktivitas perkreditan dan peningkatan aktivitas pasar modal. Pendapatan naik 1% YoY menjadi $30,3 miliar, melampaui perkiraan konsensus $29,9 miliar. EPS terdilusi sebesar $3,33, melampaui perkiraan $3,01. Laba bersih sebesar $10,4 miliar, turun 14% YoY karena beban non-bunga yang tinggi.

Citi melampaui perkiraan pendapatan untuk Q4 2021

Saham Citigroup (NYSE: C) turun 1,25% pada hari Jumat didukung oleh meningkatnya biaya meskipun perusahaan melampaui perkiraan kinerja Q4 2021. Perusahaan melaporkan penghasilan $1,46, melampaui perkiraan Wall Street $1,37, mewakili penurunan YoY sebesar 24%. Pendapatan naik 1% YoY menjadi $17 miliar, melampaui perkiraan $16,77 miliar. Bank investasi global tersebut melaporkan margin bunga bersih 1,98%.

BlackRock turun pasca kinerja Q4 yang beragam

Saham BlackRock Inc. (NYSE: BLK) turun 2,2% pada hari Jumat setelah perusahaan melaporkan kinerja Q4 yang beragam. Perusahaan melaporkan pendapatan sebesar $5,11 miliar, mewakili pertumbuhan pendapatan YoY sebesar 14% tetapi meleset dari perkiraan $5,13 miliar. Pertumbuhan ini disebabkan oleh peningkatan pendapatan YoY sebesar 17% dalam biaya administrasi, pinjaman sekuritas, dan layanan penasihat investasi. Selain itu, perusahaan melaporkan pertumbuhan EPS 2,4% menjadi $10,42 per saham, mengalahkan perkiraan $10,04.

GlaxoSmithKline menolak tiga tawaran pengambilalihan dari Unilever

GlaxoSmithKline (NYSE: GSK) telah menolak tiga tawaran pengambilalihan yang tidak diminta dan tidak mengikat dari Unilever Plc, untuk divisi kesehatan konsumennya. Divisi tersebut adalah perusahaan patungan antara GSK, yang memiliki saham mayoritas 68%, dan Pfizer Inc. (NYSE: PFE), yang memegang 32% sisanya. GlaxoSmithKline adalah perusahaan perawatan kesehatan yang menciptakan dan memproduksi vaksin, obat-obatan, dan produk kesehatan konsumen. Perusahaan akan merilis penghasilan Q4 2021 pada 09 Februari 2022.