HomeNewsSaham Wells Fargo Melompat 3% Karena Bank Melebihi Ekspektasi Meskipun Meningkatkan Cadangan Rugi Pinjaman

Saham Wells Fargo Melompat 3% Karena Bank Melebihi Ekspektasi Meskipun Meningkatkan Cadangan Rugi Pinjaman

News Team

Wells Fargo & Co (NYSE: WFC) mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka masih melihat tunggakan pinjaman yang rendah secara historis, tetapi membuat keputusan untuk membangun cadangan karena ekonomi melambat, memotong laba kuartal ketiganya.

Saham Wells Fargo naik lebih dari 3%, karena hasilnya melampaui ekspektasi.

Inilah yang dilakukan bank dibandingkan dengan perkiraan Refinitiv:

  • Laba per saham: $1,30 disesuaikan vs $1,09 diharapkan
  • Pendapatan: $19,51 miliar vs. $18,78 miliar diharapkan

Pada kuartal yang berakhir 30 September, laba bersih turun lebih dari 30% menjadi $3,53 miliar, atau 85 sen per saham, dari $5,12 miliar, atau $1,17 per saham, selama kuartal yang sama tahun lalu.

Setelah penyesuaian, Wells memperoleh $1,30 per saham, melampaui perkiraan analis.

Kinerja perusahaan secara signifikan dirugikan oleh kerugian operasional sebesar $ 2 miliar, atau 45 sen per saham, terkait dengan litigasi, remediasi pelanggan, dan masalah peraturan, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Wells beroperasi di bawah serangkaian perintah persetujuan yang terkait dengan skandal akun palsu 2016, termasuk satu dari The Fed yang membatasi pertumbuhan asetnya.

Pada periode terakhir, bank menyisihkan $784 juta untuk kerugian kredit setelah mengurangi provisi sebesar $1,4 miliar setahun yang lalu. Ketentuan tersebut termasuk peningkatan $385 juta dalam penyisihan kerugian kredit yang mencerminkan pertumbuhan pinjaman dan lingkungan ekonomi yang kurang menguntungkan, kata bank.

“Wells Fargo diposisikan dengan baik karena kami akan terus mendapat manfaat dari tarif yang lebih tinggi dan manajemen biaya yang disiplin,” kata Chief Executive Charlie Scharf, dalam sebuah pernyataan. “Baik pelanggan konsumen dan bisnis tetap dalam kondisi keuangan yang kuat, dan kami terus melihat sejarah tunggakan yang rendah dan tingkat pembayaran yang tinggi di seluruh portofolio kami.”

Sebagai bank yang paling bergantung pada hipotek dari enam bank terbesar AS, Wells Fargo menghadapi tekanan karena aktivitas penjualan dan pembiayaan kembali telah turun tajam karena tingkat rata-rata untuk hipotek 30 tahun telah naik ke level tertinggi 20 tahun mendekati 7%.

Wells Fargo mengatakan pendapatan pinjaman rumah turun 52% pada kuartal ketiga karena laju originasi hipotek melambat. Asal pinjaman rumah turun 59% dari periode tahun lalu menjadi $ 21,5 miliar.

Itu salah satu dampak dari kampanye Federal Reserve untuk melawan inflasi dengan menaikkan suku bunga secara agresif. Wells Fargo, dengan fokusnya pada perbankan ritel dan komersial, secara luas diharapkan menjadi salah satu penerima manfaat besar dari suku bunga yang lebih tinggi.

Pendapatan bunga bersih meningkat 36%, terutama karena dampak dari suku bunga yang lebih tinggi dan saldo pinjaman yang lebih tinggi, kata bank.

Pendapatan Wells yang lebih baik dari perkiraan didukung oleh lonjakan 28% dalam perbankan di bank hasil manajemen treasury yang lebih kuat. Pendapatan real estat komersial naik 29%, mencerminkan saldo pinjaman yang lebih tinggi dan dampak dari suku bunga yang lebih tinggi, kata bank.

Kekhawatiran bahwa Fed akan secara tidak sengaja mengarahkan ekonomi ke dalam resesi telah tumbuh tahun ini, sangat membebani saham bank. Itu karena lebih banyak peminjam akan gagal membayar pinjaman, dari kartu kredit hingga hipotek hingga jalur kredit komersial, dalam resesi.

Saham Wells turun sekitar 12% tahun ini, bernasib lebih baik daripada S&P 500.

Baca rilis pendapatan lengkap.