HomeNewsSaham Tesla Turun Lebih Dari 8% Setelah Laporan Pengiriman Kuartal Ketiga

Saham Tesla Turun Lebih Dari 8% Setelah Laporan Pengiriman Kuartal Ketiga

News Team

Saham Tesla Inc (NASDAQ: TSLA) ditutup turun lebih dari 8% pada hari Senin setelah pembuat kendaraan listrik itu merilis angka produksi dan pengiriman kuartal ketiga pada hari Minggu yang jauh dari perkiraan analis.

Tesla melaporkan 343.000 total pengiriman dan 365.000 kendaraan yang diproduksi selama kuartal tersebut, yang meleset dari ekspektasi analis dari 364.660 kendaraan yang dikirimkan, menurut perkiraan yang dikumpulkan oleh FactSet-owned Street Account. Pengiriman adalah perkiraan penjualan terdekat yang dilaporkan oleh Tesla.

Total produksi meningkat dari kuartal sebelumnya 2022, ketika perusahaan mengatakan membuat 258.580 mobil. Tesla menghasilkan 19.935 kendaraan Model S dan X yang lebih mahal, dan 345.988 kendaraan Model 3 dan Y yang lebih populer selama Q3, menurut laporannya.

Tesla menghadapi kesulitan yang meningkat di pabrik-pabrik barunya di Jerman dan Texas, pergantian eksekutif dan melonjaknya harga komoditas pada kuartal ketiga 2022.

Hari AI Tesla pada hari Jumat juga tidak banyak membantu meningkatkan prospek jangka pendek perusahaan. Sementara analis bullish melihat Tesla Bot sebagai proyek dengan potensi, beberapa orang dalam industri AI dan robotik mencemooh prototipe awal, harga, dan garis waktu karyawan Musk dan Tesla yang disajikan pada hari Jumat. Orang dalam industri AI dan robotika sebagian besar skeptis. Profesor NYU, Gary Marcus, yang sebelumnya mendirikan Robust AI and Geometric Intelligence, menyebut demo robot Tesla di AI Day “sub-optimal.”

Analis Wall Street terbagi atas laporan pembuat kendaraan listrik, dan penurunan harga saham menunjukkan investor khawatir tentang angka pengiriman.

Seorang analis Goldman Sachs mempertahankan peringkat beli Tesla dan mengatakan perusahaan akan terus mendapat manfaat dari peralihan jangka panjang ke kendaraan listrik, sementara seorang analis JPMorgan mempertahankan peringkat underweight pada Tesla, mengatakan bahwa kehilangan pendapatan sejalan dengan ekspektasi perusahaan.

Managing Director Cowen untuk Energy, Sustainability and Mobility Tech, Jeffrey Osborne, menulis dalam sebuah catatan setelah laporan pengiriman Q3, “Tesla memiliki banyak uang dan telah melakukan ekspansi manufaktur global yang berarti dengan fasilitas di China, Berlin, dan Austin, TX dengan dua terakhir mendekati jalan penuh. Sementara persaingan di ruang EV terus memanas, fokus Tesla pada efisiensi listrik dan investasi dalam teknologi baterai kemungkinan membuat mereka sulit untuk dikejar dalam jangka pendek.” Cowen memiliki peringkat “kinerja pasar” pada saham Tesla dan target harga $ 244 per saham.

Analis riset senior AB Bernstein Toni Sacconaghi menulis dalam sebuah catatan setelah laporan pengiriman, bahwa menurutnya kemampuan Tesla untuk mencapai kisaran panduan pertumbuhan pengiriman 50% untuk tahun fiskal 2022 sekarang tampaknya “tidak mungkin.” Dia menulis, “Tesla menghubungkan kekurangannya dalam unit yang dikirim dengan peningkatan mobil dalam perjalanan pada akhir Q3, dan tantangan mengamankan kapasitas transportasi kendaraan dan dengan biaya yang wajar,” tetapi dia mencatat bahwa produksi kendaraan tertinggal dari apa yang diharapkan analis, menurut perkiraan perusahaannya.

Meskipun demikian, perusahaan mengharapkan margin perusahaan terlihat baik untuk paruh kedua tahun ini.

Bernstein memiliki peringkat “berperforma buruk” pada saham Tesla dan target harga $150 per saham.

Analis riset Deutsche Bank Emmanuel Rosner, secara keseluruhan lebih bullish Tesla dan menulis dalam catatan bahwa perusahaan melihat potensi konsep robot humanoid Tesla, dijuluki Optimus, meskipun hanya menunjukkan versi generasi pertama “awal” pada acara perekrutan Hari AI pada Jumat malam pekan lalu. Dia juga mencatat bahwa Tesla terus bekerja pada teknologi self-driving dan superkomputer bernama Dojo untuk kecerdasan buatan.

Dia menulis, “Masih ada banyak tantangan dalam kinerja sistem yang sedang dikerjakan tim (seperti pemilihan jalur dan belokan kiri), tetapi terus berkembang dengan baik menuju tujuannya untuk menyebarkan ke seluruh armada Tesla Amerika Utara dengan akhir tahun.”

Perusahaan mempertahankan target harganya $400 per saham, dan memandang Tesla sebagai “salah satu cerita paling menarik di sektor otomotif.”

Tesla berencana untuk melaporkan pendapatan kuartal ketiga pada 19 Oktober 2022.