HomeNews5 Tanda Dunia Menuju Resesi

5 Tanda Dunia Menuju Resesi

News Team

Di seluruh dunia, pasar menunjukkan tanda-tanda peringatan bahwa ekonomi global sedang tertatih-tatih.

Pertanyaan tentang resesi bukan lagi jika, tetapi kapan.

Selama seminggu terakhir, denyut lampu merah yang berkedip-kedip itu semakin cepat ketika pasar bergulat dengan kenyataan – dulu spekulatif, sekarang pasti – bahwa Federal Reserve akan melanjutkan kampanye pengetatan moneter paling agresif dalam beberapa dekade untuk memeras inflasi dari ekonomi AS. Bahkan jika itu berarti memicu resesi. Dan bahkan jika itu datang dengan mengorbankan konsumen dan bisnis jauh di luar perbatasan AS.

Sekarang ada kemungkinan 98% dari resesi global, menurut perusahaan riset Ned Davis, yang membawa beberapa kredibilitas sejarah serius ke meja. Pembacaan probabilitas resesi perusahaan hanya setinggi ini dua kali sebelumnya – pada tahun 2008 dan 2020.

Ketika ekonom memperingatkan penurunan, mereka biasanya mendasarkan penilaian mereka pada berbagai indikator.

Mari kita buka lima tren utama:

Dolar AS yang perkasa

Dolar AS memainkan peran besar dalam ekonomi global dan keuangan internasional. Dan sekarang, itu lebih kuat daripada dua dekade lalu.

Penjelasan paling sederhana kembali ke Fed.

Ketika bank sentral AS menaikkan suku bunga, seperti yang telah dilakukan sejak Maret, itu membuat dolar lebih menarik bagi investor di seluruh dunia.

Dalam iklim ekonomi apa pun, dolar dipandang sebagai tempat yang aman untuk memarkir uang Anda. Dalam iklim yang kacau – pandemi global, katakanlah, atau perang di Eropa Timur – investor bahkan memiliki lebih banyak insentif untuk membeli dolar, biasanya dalam bentuk obligasi pemerintah AS.

Sementara dolar yang kuat adalah keuntungan yang bagus bagi orang Amerika yang bepergian ke luar negeri, itu menciptakan sakit kepala bagi hampir semua orang.

Nilai pound Inggris, euro, yuan China dan yen Jepang, di antara banyak lainnya, telah jatuh. Itu membuatnya lebih mahal bagi negara-negara itu untuk mengimpor barang-barang penting seperti makanan dan bahan bakar.

Sebagai tanggapan, bank sentral yang sudah memerangi inflasi akibat pandemi akhirnya menaikkan suku bunga lebih tinggi dan lebih cepat untuk menopang nilai mata uang mereka sendiri.

Penguatan dolar juga menciptakan efek destabilisasi untuk Wall Street, karena banyak dari perusahaan S&P 500 melakukan bisnis di seluruh dunia. Menurut satu perkiraan dari Morgan Stanley, setiap kenaikan 1% dalam indeks dolar memiliki dampak negatif 0,5% pada pendapatan S&P 500.

Mesin ekonomi Amerika terhenti

Penggerak No. 1 dari ekonomi terbesar di dunia adalah belanja. Dan pembeli Amerika lelah.

Setelah lebih dari satu tahun kenaikan harga pada hampir semua hal, dengan upah tidak mengikuti, konsumen telah mundur.

“Kesulitan yang disebabkan oleh inflasi berarti konsumen mencelupkan ke dalam tabungan mereka,” kata Kepala Ekonom EY Parthenon Gregory Daco dalam sebuah catatan Jumat. Tingkat tabungan pribadi pada bulan Agustus tetap tidak berubah pada hanya 3,5%, kata Daco – mendekati tingkat terendah sejak 2008, dan jauh di bawah tingkat pra-Covid sekitar 9%.

Sekali lagi, alasan di balik mundurnya banyak berkaitan dengan The Fed.

Suku bunga memiliki meningkat pada kecepatan bersejarah, mendorong tingkat hipotek ke level tertinggi dalam lebih dari satu dekade dan mempersulit bisnis untuk tumbuh. Akhirnya, kenaikan suku bunga Fed secara luas akan menurunkan biaya. Namun sementara itu, konsumen mendapatkan satu-dua pukulan dari suku bunga pinjaman yang tinggi dan harga yang tinggi, terutama dalam hal kebutuhan seperti makanan dan perumahan.

Orang Amerika membuka dompet mereka selama penguncian tahun 2020, yang mendorong ekonomi keluar dari resesi pandemi yang singkat tapi parah. Sejak itu, bantuan pemerintah telah menguap dan inflasi telah mengakar, mendorong harga naik pada tingkat tercepat mereka dalam 40 tahun dan melemahkan daya beli konsumen.

Perusahaan Amerika mengencangkan ikat pinggangnya

Bisnis telah berkembang pesat di seluruh industri untuk sebagian besar era pandemi, bahkan dengan inflasi yang tinggi secara historis memakan keuntungan. Itu berkat (sekali lagi) atas kegigihan pembeli Amerika, karena sebagian besar bisnis mampu membebankan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen untuk melindungi margin keuntungan.

Tapi bonanza pendapatan mungkin tidak bertahan lama.

Pada pertengahan September, salah satu perusahaan yang kekayaannya menjadi semacam penentu arah ekonomi mengejutkan investor.

FedEx, yang beroperasi di lebih dari 200 negara, secara tak terduga merevisi prospeknya, memperingatkan bahwa permintaan melemah, dan pendapatan kemungkinan akan turun lebih dari 40%.

Dalam sebuah wawancara, CEO-nya ditanya apakah dia yakin perlambatan itu adalah tanda resesi global yang menjulang.

“Saya kira begitu,” jawabnya. “Angka-angka ini, mereka tidak menandakan dengan baik.”

FedEx tidak sendirian. Pada hari Selasa, saham Apple jatuh setelah Bloomberg melaporkan perusahaan membatalkan rencana untuk meningkatkan produksi iPhone 14 setelah permintaan datang di bawah ekspektasi.

Dan menjelang musim liburan, ketika majikan biasanya meningkatkan perekrutan, suasananya sekarang lebih berhati-hati.

“Kami belum melihat kenaikan normal September di perusahaan yang meminta bantuan sementara,” kata Julia Pollak, kepala ekonom di ZipRecruiter. “Perusahaan menunggu dan menunggu untuk melihat kondisi apa yang ada.”

Selamat datang di wilayah beruang

Wall Street telah dilanda whiplash, dan saham sekarang berada di jalur untuk tahun terburuk mereka sejak 2008 – jika ada yang membutuhkan perbandingan sejarah yang menakutkan lagi.

Tapi tahun lalu adalah cerita yang sangat berbeda. Pasar ekuitas berkembang pesat pada tahun 2021, dengan S&P 500 melonjak 27%, berkat aliran uang tunai yang dipompa oleh Federal Reserve, yang mengeluarkan kebijakan pelonggaran moneter berlaras ganda pada musim semi 2020 untuk menjaga pasar keuangan agar tidak runtuh.

Pesta berlangsung sampai awal 2022. Tetapi ketika inflasi terjadi, The Fed mulai mengambil alih pepatah, menaikkan suku bunga dan melepaskan mekanisme pembelian obligasi yang menopang pasar.

Hangover itu brutal. S&P 500, ukuran terluas dari Wall Street – dan indeks yang bertanggung jawab atas sebagian besar 401(k)s Amerika – turun hampir 24% untuk tahun ini. Dan itu tidak sendirian. Ketiga indeks utama AS berada di pasar beruang – turun setidaknya 20% dari tertinggi terbaru mereka.

Dalam putaran yang tidak menguntungkan, pasar obligasi, biasanya tempat yang aman bagi investor ketika saham dan aset lainnya menurun, juga mengalami kemunduran.

Sekali lagi, salahkan The Fed.

Inflasi, bersama dengan kenaikan tajam suku bunga oleh bank sentral, telah mendorong harga obligasi turun, yang menyebabkan imbal hasil obligasi (alias pengembalian yang didapat investor untuk pinjaman mereka kepada pemerintah) naik.

Pada hari Rabu, imbal hasil pada Treasury AS 10-tahun secara singkat melampaui 4%, mencapai level tertinggi dalam 14 tahun. Lonjakan itu diikuti oleh penurunan tajam dalam menanggapi intervensi Bank of England di pasar obligasi spiralnya sendiri – sebesar pergerakan tektonik di sudut dunia keuangan yang dirancang untuk stabil, jika tidak benar-benar membosankan.

Imbal hasil obligasi Eropa juga melonjak karena bank sentral mengikuti jejak Fed dalam menaikkan suku bunga untuk menopang mata uang mereka sendiri.

Intinya: Ada beberapa tempat aman bagi investor untuk menaruh uang mereka sekarang, dan itu tidak akan berubah sampai inflasi global terkendali dan bank sentral melonggarkan cengkeraman mereka.

Perang, melonjaknya harga dan kebijakan radikal bertabrakan

Tidak ada tempat tabrakan bencana ekonomi, keuangan, dan politik yang lebih terlihat menyakitkan daripada di Inggris.

Seperti negara-negara lain di dunia, Inggris telah berjuang dengan lonjakan harga yang sebagian besar disebabkan oleh kejutan kolosal Covid-19, diikuti oleh gangguan perdagangan yang diciptakan oleh invasi Rusia ke Ukraina. Ketika Barat memotong impor gas alam Rusia, harga energi melonjak dan pasokan berkurang.

Harga gas Eropa melonjak

Dua tahun lalu, gas alam berjangka Belanda, patokan Eropa, berharga $15,48 per megawatt jam. Minggu ini, harga hampir 12 kali lebih tinggi.

Peristiwa itu sendiri sudah cukup buruk.

Tetapi kemudian, lebih dari seminggu yang lalu, pemerintahan Perdana Menteri Liz Truss yang baru dilantik mengumumkan rencana pemotongan pajak besar-besaran yang dilakukan oleh para ekonom dari kedua ujung spektrum politik telah dicela sebagai tidak ortodoks di terbaik, jahat di terburuk.

Singkatnya, pemerintahan Truss mengatakan akan memangkas pajak untuk semua warga Inggris untuk mendorong pengeluaran dan investasi dan, secara teori, melunakkan pukulan resesi. Tetapi pemotongan pajak tidak didanai, yang berarti pemerintah harus mengambil utang untuk membiayai mereka.

Keputusan itu memicu kepanikan di pasar keuangan dan menempatkan Downing Street dalam kebuntuan dengan bank sentral independennya, Bank of England. Investor di seluruh dunia menjual obligasi Inggris berbondong-bondong, menjatuhkan pound ke level terendah terhadap dolar dalam hampir 230 tahun. Seperti, sejak 1792, ketika Kongres membuat alat pembayaran dolar AS yang sah.

BOE melakukan intervensi darurat untuk membeli obligasi Inggris pada hari Rabu dan memulihkan ketertiban di pasar keuangan. Itu membendung pendarahan, untuk saat ini. Tapi efek riak dari gejolak Trussonomics menyebar jauh melampaui kantor pedagang obligasi.

Warga Inggris, yang sudah berada dalam krisis biaya hidup, dengan inflasi 10% – tertinggi dari semua ekonomi G7 – sekarang panik atas biaya pinjaman yang lebih tinggi yang dapat memaksa jutaan pembayaran hipotek bulanan pemilik rumah naik ratusan atau bahkan ribuan pound.

Hasilnya

Sementara konsensusnya adalah bahwa resesi global kemungkinan terjadi pada tahun 2023, tidak mungkin untuk memprediksi seberapa parahnya atau berapa lama itu akan berlangsung. Tidak setiap resesi sama menyakitkannya dengan Resesi Hebat 2007-09, tetapi setiap resesi tentu saja menyakitkan.

Beberapa ekonomi, terutama Amerika Serikat, dengan pasar tenaga kerja yang kuat dan konsumen yang tangguh, akan mampu menahan pukulan lebih baik daripada yang lain.

“Kami berada di perairan yang belum dipetakan dalam beberapa bulan ke depan,” tulis ekonom di Forum Ekonomi Dunia dalam sebuah laporan minggu ini.

“Prospek langsung untuk ekonomi global dan sebagian besar populasi dunia adalah gelap,” lanjut mereka, menambahkan bahwa tantangan “akan menguji ketahanan ekonomi dan masyarakat dan menuntut korban manusia yang berat.”

Tapi ada beberapa lapisan perak, kata mereka. Krisis memaksa transformasi yang pada akhirnya dapat meningkatkan standar hidup dan membuat ekonomi lebih kuat.

“Bisnis harus berubah. Ini sudah menjadi cerita sejak pandemi dimulai,” kata Rima Bhatia, penasihat ekonomi untuk Gulf International Bank. “Bisnis tidak lagi dapat melanjutkan jalurnya. Itulah peluangnya dan itulah hikmahnya.”