HomeNewsSaham Microsoft Menjadi Lebih Tinggi Setelah Outlook 2023 Yang Kuat Mengimbangi Pendapatan Q4 Miss

Saham Microsoft Menjadi Lebih Tinggi Setelah Outlook 2023 Yang Kuat Mengimbangi Pendapatan Q4 Miss

News Team

“Saat kami memulai tahun fiskal baru, kami tetap berkomitmen untuk menyeimbangkan disiplin operasional dengan investasi berkelanjutan di bidang strategis utama untuk mendorong pertumbuhan di masa depan,” kata CFO Amy Hood.

Microsoft (MSFT) membukukan laba kuartal keempat yang lebih lemah dari perkiraan pada Selasa karena dolar AS yang melonjak menumpulkan dampak permintaan luar negeri untuk divisi komputasi awan andalannya.

Microsoft mengatakan pendapatan untuk Azure, divisi cloud andalannya, naik 40% dari tahun lalu, melambat terutama dari kenaikan kuartal sebelumnya di kisaran menengah hingga tinggi 40 persen karena perusahaan menarik kembali belanja infrastruktur digital dan dolar melanjutkan kenaikannya pada 2022.

Pendapatan grup secara keseluruhan naik 12,4% menjadi $51,87 miliar untuk tiga bulan yang berakhir pada Juni, kuartal keempat fiskal Microsoft, meleset dari perkiraan analis dari penghitungan $52,45 miliar dan pedoman yang dimiliki perusahaan diturunkan antara $51,94 miliar hingga $54,74 miliar.

Pendapatan Microsoft naik 2% menjadi $16,7 miliar, karena pendapatan yang disesuaikan naik 2,7% dari tahun lalu menjadi $2,23 per saham, jauh di bawah perkiraan konsensus Street sebesar $2,29 per saham. Microsoft telah memperkirakan kisaran antara $2,24 dan $2,32 per saham pada awal Juni.

Melihat ke tahun fiskal yang akan datang, Microsoft mengatakan pihaknya melihat pendapatan tumbuh dengan persentase dua digit dari tingkat 2022, dengan dampak empat poin dari hambatan mata uang asing, serta pertumbuhan dua digit dalam pendapatan operasional. Hit FX untuk kuartal pertama akan menjadi sekitar 5 poin, kata Microsoft.

Pendapatan Intelligent Cloud diperkirakan antara $ 20,3 miliar dan $ 20,6 miliar untuk kuartal pertama, dengan peningkatan margin berkelanjutan yang diharapkan untuk Azure, yang akan melihat perlambatan pertumbuhan sekitar tiga poin persentase.

“Kami melihat peluang nyata untuk membantu setiap pelanggan di setiap industri menggunakan teknologi digital untuk mengatasi tantangan saat ini dan tampil lebih kuat,” kata CEO Satya Nadella. “Tidak ada perusahaan yang memiliki posisi lebih baik daripada Microsoft untuk membantu organisasi memenuhi kebutuhan digital mereka – sehingga mereka dapat melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit.”

Saham Microsoft ditandai 6,3% lebih tinggi dalam perdagangan jam diperpanjang segera setelah rilis pendapatan untuk menunjukkan harga bel pembukaan Rabu masing-masing $267,72.

Microsoft memperoleh lebih dari setengah dari $ 168,1 miliar pada pendapatan 2021 dari pasar luar negeri, menurut laporan tahunan terbaru grup, dengan pertumbuhan internasional melampaui domestik sekitar 300 basis poin.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang global, mencapai tertinggi 20 tahun di 108,54 awal bulan ini dan naik lebih dari 17,2% dari periode yang sama tahun lalu.

Dalam hal segmen pelaporan, pendapatan divisi Produktivitas dan proses bisnis naik 13% menjadi $16,6 miliar, kata Microsoft, sementara pendapatan Intelligent Cloud naik 20% menjadi $20,9 miliar.

Lebih banyak pendapatan Personal Computing naik hanya 2% menjadi $14,4 miliar di tengah apa yang digambarkan oleh grup tersebut sebagai “penutupan produksi yang diperpanjang di China yang berlanjut hingga Mei dan pasar PC yang memburuk pada bulan Juni”, yang keduanya “berkontribusi pada dampak negatif pada pendapatan OEM Windows sebesar lebih dari $300 juta.”