HomeNewsSaga Kepemilikan Twitter Jauh dari selesai Sebagai Tanggapan Elon Musk

Saga Kepemilikan Twitter Jauh dari selesai Sebagai Tanggapan Elon Musk

News Team

Pengusaha dan miliarder Elon Musk telah meluncurkan gugatan balasan terhadap Twitter Inc (NYSE: TWTR), perusahaan yang sebelumnya ingin dia ambil alih sebelum mundur dari kesepakatan. Langkahnya dilakukan hanya beberapa minggu setelah Twitter mengajukan gugatan terhadap Musk di Pengadilan Kanser Delaware, berusaha memaksanya untuk menyelesaikan penjualan senilai US$44 miliar.

Musk membuat tawaran itu pada April 2022, tetapi mengumumkan bahwa dia mundur dari kesepakatan segera setelah itu. Yang dipermasalahkan adalah keengganan Twitter untuk memberikan informasi yang akurat tentang berapa banyak lalu lintasnya yang dihasilkan oleh individu manusia dan berapa banyak yang dihasilkan oleh kampanye PR dan bot otomatis. Musk mengklaim persentase sebenarnya dari aktivitas “palsu” di jejaring sosial jauh lebih tinggi daripada yang diklaim Twitter 5%.

Jika pernyataan Musk benar, nilai sebenarnya Twitter akan jauh lebih rendah dari $44 miliar. Tawaran pembeliannya senilai $44 miliar sangat murah hati bahkan di bulan April. Namun, kapitalisasi pasar Twitter telah turun drastis sejak saat itu. Pada saat penulisan, nilainya sekitar US $ 31,8 miliar.

Nilai perusahaan jarang di atas $30 miliar sejak penawaran umum perdana pada November 2013, dan para pakar sering berspekulasi tentang mengapa salah satu jejaring sosial yang paling banyak digunakan di dunia ini berjuang untuk menghasilkan uang. Musk telah vokal tentang masalah ini dan mengklaim bahwa dia memiliki ide yang dapat membuat Twitter menguntungkan.

Ini telah menyoroti masalah besar dengan ekonomi internet sejak web di seluruh dunia mulai menawarkan akses ke massa pada tahun 1993. Sebagian besar informasi yang diterbitkan di sana tersedia secara gratis, seperti juga layanan bagi pengguna untuk mempublikasikan konten mereka sendiri. Paywalls dan langganan sebagian besar tidak berhasil, dan kartu kredit (saat ini metode pembayaran utama internet) tidak dapat memproses transaksi kecil atau mikro segera atau dengan biaya yang wajar. Banyak platform telah menggunakan “penambangan data” pengguna mereka, yang dengan sendirinya menjadi “produk”, menjual data pribadi dan perilaku mereka kepada pihak ketiga.

Ada juga tuduhan bahwa platform berita dan media sosial telah terlibat dalam penyensoran berat dalam beberapa tahun terakhir. Sebaliknya, yang lain mengklaim penyedia ini tidak cukup menyensor, menghasilkan “lingkungan yang tidak aman” bagi sebagian orang.

Uji coba Twitter akan dimulai pada Oktober 2022

Tindakan Pengadilan Kanser Twitter terhadap Musk ditetapkan untuk persidangan lima hari mulai 17 Oktober 2022. Pengadilan memiliki kekuatan untuk memaksa tindakan tertentu dari pihak-pihak saat mengawasi sebuah kasus, seringkali dalam situasi kesepakatan kontrak yang serupa dengan kasus ini.

Tuntutan balik Musk juga ada di Delaware, meskipun bukan Pengadilan Kanselir yang sama. Tim hukumnya meminta rincian kasus tetap dirahasiakan – tidak diketahui apakah ada yang akan diumumkan pada tahap apa pun atau bahkan jika gugatan itu akan mengarah ke persidangan lain.

Meskipun media telah mencap gugatan itu sebagai “konflik”, itu mungkin (seperti yang disarankan beberapa orang) sebagai bagian dari strategi untuk menurunkan harga jual atau memaksa Twitter untuk mengungkapkan cara kerjanya di pengadilan. negosiasi.

Musk masih sangat tertarik dengan Twitter

Sebagai catatan, Musk terus memposting secara teratur di Twitter meskipun situasi hukumnya tegang. Selain wawasan unik dan pemikiran acaknya yang biasa, dia juga memposting beberapa pemikiran tentang cara kerja Twitter dan apa tempatnya di ruang media. Jelas dia memiliki minat yang kuat pada masa depan platform, menunjukkan bahwa dia masih ingin berperan dalam meningkatkannya.

“Interaksi dengan hampir semua akun twitter tampaknya jauh lebih rendah dalam beberapa minggu & hari terakhir. Akurat?” Elon Musk (@elonmusk) pada 30 Juli 2022.

“Sulit untuk menemukan sumber berita yang akurat, relevan, dan tidak terlalu menyedihkan!” dia menulis. “Mungkin Twitter bisa menjadi itu”.

Apa pun hasil dari gugatan itu, Musk mungkin pada akhirnya masih menjadi pemilik langsung Twitter atau pemegang saham utama. Sementara hasil itu akan menyenangkan beberapa orang dan membuat marah orang lain, itu kemungkinan akan menyebabkan perombakan dalam cara Twitter dan jejaring sosial secara umum mendekati bisnis mereka.