HomeNewsPerkiraan Nikkei 225 di Tengah Pengendalian Kurva Imbal Hasil BoJ

Perkiraan Nikkei 225 di Tengah Pengendalian Kurva Imbal Hasil BoJ

Mircea Vasiu

Langkah-langkah pengendalian kurva imbal hasil Bank of Japan menyebabkan jatuhnya yen Jepang. Bagaimana langkah-langkah tersebut berdampak pada pasar saham, dan apa yang diharapkan selanjutnya dari indeks Nikkei 225?

Salah satu cerita terbesar di pasar keuangan pada tahun 2022 adalah jatuhnya yen Jepang. Penurunan cepat yen terjadi sebagai akibat dari Bank of Japan kesulitan melawan kenaikan JGB 10-tahun (yaitu, Obligasi Pemerintah Jepang) sebagai bagian dari langkah-langkah pengendalian kurva imbal hasil.

Bank sentral memperkenalkan langkah-langkah pengendalian kurva imbal hasil pada September 2016. Di bawah program tersebut, bank berjanji untuk mempertahankan imbal hasil di kisaran +/-0,1%.

Kisaran tersebut meningkat dua kali sejauh ini – pertama, pada 2018, sebesar +/- 0,2%, dan kedua, tahun ini, sebesar +/- 0,25%. Tetapi imbal hasil tidak turun dan terus menekan bagian atas kurva.

Meskipun Bank of Japan membeli JGB dalam jumlah tak terbatas, setidaknya sejauh ini, hal tersebut tidak dapat mendorong imbal hasil turun. Sebagai catatan, harga obligasi dan imbal hasil memiliki korelasi terbalik, sehingga imbal hasil harus turun ketika semakin banyak obligasi yang dibeli bank. Hanya saja tidak, sementara yen Jepang melemah.

Nikkei 225 berada di bawah tekanan karena imbal hasil JGB 10-tahun telah naik

Kebijaksanaan konvensional memberi tahu kita bahwa ketika bank sentral membeli obligasi, itu secara efektif terlibat dalam pelonggaran kuantitatif. Berdasarkan semua yang kita ketahui tentang pelonggaran kuantitatif selama bertahun-tahun di mana bank sentral besar menggunakan alat ini, itu akan mendorong pasar saham.

Itu juga terjadi di Jepang. Tetapi sejak 2021, ketika JGB 10 tahun didorong melawan puncak kurva, Nikkei 225 turun.

Ini membentuk pola double top tepat di atas 30.000 poin dan sulit untuk memantul. Grafik di atas menunjukkan pentingnya area 24.000, karena menawarkan resistance yang kuat selama 2018-2020, dan dengan demikian, seharusnya menawarkan support pada penurunan di sana.

Singkatnya, jika upaya Bank of Japan tidak cukup untuk mendorong JGB 10-tahun menjauh dari puncak kurva, bank mungkin terpaksa meningkatkan kisaran lagi. Oleh karena itu, Nikkei 225 akan kesulitan mencapai level tertinggi baru jika imbal hasil tetap di atas 0%.