HomeNewsApollo Global Management Terbuka untuk Mendanai Pembelian Twitter

Apollo Global Management Terbuka untuk Mendanai Pembelian Twitter

Hassan Maishera

Elon Musk telah menawarkan untuk mengakuisisi Twitter dalam kesepakatan senilai sekitar $43 miliar.

Perusahaan ekuitas swasta Apollo Global Management saat ini sedang dalam pembicaraan untuk membiayai kemungkinan pembelian perusahaan media sosial Twitter.

Menurut CNBC , yang mengutip sumber anonim, perusahaan ekuitas swasta tersebut tidak tertarik untuk mengakuisisi raksasa media sosial itu. Namun, terbuka untuk membiayai Elon Musk atau pembeli potensial Twitter lainnya.

Sumber mengungkapkan bahwa pembiayaan apa pun yang disediakan Apollo kemungkinan akan datang dalam bentuk ekuitas pilihan.

Tesla dan CEO SpaceX Elon Musk mengajukan tawaran sebesar $43 miliar untuk mengakuisisi Twitter minggu lalu. Musk saat ini adalah pemegang saham tunggal terbesar di Twitter dan telah menyatakan bahwa dia akan membuang sahamnya jika dewan menolak tawarannya.

Namun, laporan terbaru menunjukkan bahwa dewan Twitter kemungkinan akan menolak tawaran pembelian Musk. Tweet baru-baru ini dari Musk menunjukkan bahwa ia dapat membuat penawaran tender untuk membeli saham langsung dari pemegang saham Twitter.

Elon Musk mengungkapkan 9% kontrolnya atas Twitter beberapa minggu yang lalu. Dalam waktu beberapa hari, orang terkaya di dunia tersebut mengajukan tawaran untuk mengakuisisi perusahaan media sosial tersebut.

Pada hari Jumat, Twitter mengadopsi rencana yang sering disebut sebagai Pil Racun untuk menghentikan individu, entitas, dan kelompok yang ingin membuat langkah serupa seperti Musk. Twitter menjelaskan bahwa;

“Pil Racun akan mengurangi kemungkinan bahwa entitas, orang, atau kelompok mana pun memperoleh kendali atas Twitter melalui akumulasi pasar terbuka tanpa membayar semua pemegang saham dengan premi kontrol yang sesuai atau tanpa memberikan waktu yang cukup kepada Dewan untuk membuat penilaian yang tepat dan mengambil tindakan terbaik bagi kepentingan pemegang saham.”

Elon Musk telah menyatakan niatnya untuk menjadikan Twitter pribadi jika dia mengakuisisi perusahaan media sosial tersebut. Menurut Musk, Twitter tidak memenuhi potensinya, menambahkan bahwa ada begitu banyak lagi yang bisa ditawarkan perusahaan tersebut.