HomeNewsPenjualan Tesla Mendaki Tapi Melewatkan Harapan

Penjualan Tesla Mendaki Tapi Melewatkan Harapan

News Team

Kekurangan pasokan, kemacetan logistik, dan kenaikan biaya memukul Tesla Inc (NASDAQ: TSLA) karena dengan cepat meningkatkan produksi mobil listriknya.

Sementara masalah telah membaik dalam beberapa bulan terakhir, mereka tetap menjadi tantangan langsung, kata Tesla dalam pembaruan keuangan untuk investor.

Pendapatan lebih rendah dari yang diharapkan dalam tiga bulan yang berakhir pada September, karena penjualan mobil jauh dari harapan.

Tetapi pada $ 21,45 miliar (£ 19,12 miliar), itu tetap lebih dari 50% lebih tinggi dari tahun lalu.

Tesla, yang dipimpin oleh miliarder Elon Musk, telah tumbuh secara agresif dalam beberapa tahun terakhir, membuka pabrik baru di AS, Cina, dan Jerman, serta meningkatkan produksi.

Perusahaan mengirimkan 343.000 mobil pada kuartal tersebut – rekor yang naik lebih dari 40% dari periode yang sama tahun lalu.

Perusahaan memproduksi lebih banyak mobil daripada yang dijual, meningkatkan kekhawatiran bahwa permintaan mungkin melambat, karena kenaikan harga, biaya pinjaman yang lebih tinggi, dan perlambatan ekonomi utama di pasar utama China membuat pembeli enggan.

Mr Musk mengakui ada kelemahan di China tetapi menolak saran bahwa permintaan sedang mendingin.

Ketika Tesla membagikan angka pengiriman awal bulan ini, perusahaan mengatakan kesenjangan itu karena kesulitan menemukan kendaraan untuk mengangkut mobil ke pelanggan.

“Tidak ada cukup kapal, tidak ada cukup kereta, tidak ada cukup angkutan mobil,” katanya pada panggilan konferensi untuk membahas hasil, menambahkan bahwa perusahaan mengharapkan untuk menjual setiap mobil yang dibuatnya.

Pengiriman truk listriknya sendiri yang sangat dinanti akan dimulai pada bulan Desember, kata perusahaan itu. Perusahaan melaporkan laba $3,3 miliar, naik signifikan dari tahun lalu.

Tetapi pertanyaan tentang jalur pertumbuhan Tesla, serta miliaran dolar dalam penjualan saham oleh Musk saat ia mempersiapkan pengambilalihan Twitter senilai $44 miliar, telah membebani saham perusahaan dalam beberapa bulan terakhir.

Harga saham telah turun 40% tahun ini, menghapus miliaran dolar dari nilai perusahaan. Sahamnya turun 4% lebih lanjut dalam perdagangan setelah pasar pada hari Rabu.

“Saya pikir Tesla mengalami kuartal yang sulit dan pasar merespons itu,” Sarah Kunst, direktur pelaksana Cleo Capital, mengatakan kepada program Today BBC.

“Industri otomotif secara umum saat ini mengalami masa yang sangat sulit karena masalah rantai pasokan terus berlanjut dan baterai – terutama untuk kendaraan listrik – sulit didapat,” katanya.

“Dan kenyataannya adalah Tesla dulunya adalah satu-satunya tempat untuk membeli mobil listrik kelas atas dan itu semakin tidak terjadi.”

Tesla mendominasi pasar kendaraan listrik di AS, tetapi menghadapi lebih banyak persaingan di Eropa dan China, di mana mobil seperti itu lebih populer.

Di AS, para pesaing juga telah meningkatkan upaya mereka.

Produsen mobil Jerman BMW mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan menghabiskan $1,7 miliar untuk memperluas produksi kendaraan listriknya di AS.

Beberapa bulan yang lalu Elon Musk – tidak ada yang menyusut dalam hal promosi diri – mengatakan permintaan untuk Tesla sangat tinggi.

“Saat ini permintaan melebihi produksi ke tingkat yang konyol,” katanya.

Namun dari angka-angka ini, itu tampaknya tidak terjadi.

Faktanya Tesla membuat lebih banyak mobil daripada menjualnya.

Tidak hanya itu, ada serangkaian tekanan keuangan yang menggerogoti profitabilitas. Masalah rantai pasokan dan biaya bahan baku mengganggu keuntungan.

Investor Tesla jauh lebih peduli tentang potensi jangka panjangnya daripada tekanan keuangan jangka pendek.

Itulah mengapa ketidakpastian tentang permintaan Tesla sangat merusak. Ini membantu menjelaskan mengapa serangkaian hasil yang tampaknya solid telah melihat penurunan harga saham Tesla.

Ini juga menjelaskan mengapa Musk tampak berbicara omong kosong tentang masalah permintaan pada panggilan pendapatan. “Saya tidak bisa cukup menekankan bahwa kami memiliki permintaan yang sangat baik untuk [the fourth quarter] dan kami berharap dapat menjual setiap mobil yang dapat kami buat sejauh yang kami bisa lihat di masa depan,” katanya.

Namun, banyak investor Tesla khawatir bahwa Musk tidak menghabiskan cukup waktu di perusahaan – setelah berkomitmen untuk membeli Twitter. Hasil ini kemungkinan tidak akan mengubah pandangan itu.