HomeNewsSaham WWE Mencapai Tertinggi 52-Minggu, Menentang Tren Pasar, Pasca Skandal McMahon

Saham WWE Mencapai Tertinggi 52-Minggu, Menentang Tren Pasar, Pasca Skandal McMahon

News Team

World Wrestling Entertainment, Inc. (NYSE: WWE) menentang tren pasar yang lebih luas tahun ini.

Saham perusahaan naik lebih dari 50% pada tahun 2022, mencapai level tertinggi 52 minggu pada hari Senin, dan diperdagangkan pada level yang belum pernah terlihat sejak musim panas 2019. S&P 500, sebagai perbandingan, turun lebih dari 20% tahun ini.

Kinerja kuat saham tahun ini terjadi ketika bisnis acara gulat langsung WWE kembali menggeliat setelah berbulan-bulan pembatasan Covid dan perusahaan semakin menjadi subjek pembicaraan penjualan. Saham terus berjalan dengan baik setelah pemimpin lama dan pemegang saham terbesar WWE, Vince McMahon, pensiun dari perusahaan selama musim panas dalam awan skandal.

Saham WWE secara efektif datar pada hari Senin setelah mencapai $76,90. Kapitalisasi pasar perusahaan lebih dari $5,6 miliar.

Orang dalam industri percaya WWE bisa menjadi target akuisisi. Kesepakatan bisa datang sebelum pembaruan hak TV AS berikutnya perusahaan – kemungkinan akan diumumkan pada pertengahan 2023. Kesepakatan streaming AS WWE saat ini dengan Peacock NBCUniversal berakhir pada 2026.

Analis John Healy dari Northcoast Research, yang meliput WWE, melihat keberhasilan saham sebagai pertemuan peringkat yang sukses, peluang kesepakatan media yang akan datang dan spekulasi tentang kemungkinan akuisisi.

“Spekulasi itu telah berlangsung lama, dan saya pikir akan selalu ada di sekitar perusahaan ini mengingat aset unik dan struktur kepemilikannya,” kata Healy kepada CNBC, Senin.

Dia juga mencatat bahwa WWE relatif terisolasi dari tren konsumen, mengatakan bahwa “dua pertiga dari pendapatan berasal dari hubungan terkunci” dengan perusahaan media. Mengingat pasar media yang sangat jenuh, Healy mengharapkan penawaran tinggi untuk hak “Raw” dan “Smackdown,” yang akan dinegosiasikan ulang di tahun mendatang.

WWE juga harus berurusan dengan kontroversi McMahon. Dia pensiun pada bulan Juli setelah terungkap bahwa dia telah membayar hampir $20 juta untuk pengeluaran yang sebelumnya tidak tercatat.

Dari pembayaran tersebut, hampir $15 juta digunakan untuk menyelesaikan tuduhan pelanggaran seksual dari empat wanita terhadap McMahon selama 16 tahun terakhir, dan $5 juta pergi ke yayasan Donald Trump dari sumbangan yang diberikan pada tahun 2007 dan 2009.

WWE telah mengisyaratkan bahwa pembayaran uang tutup mulut kepada tersangka korban, yang telah menjadi subyek tinjauan independen yang sedang berlangsung yang diawasi oleh dewan perusahaan, sedang diselidiki oleh entitas lain.

Tetap saja, WWE tetap berada di keluarga. Stephanie McMahon, putri McMahon, mengambil alih sebagai ketua dan co-CEO bersama Nick Khan, mantan presiden perusahaan. Suami Stephanie dan pegulat lama Paul “Triple H” Levesque telah mengambil alih sebagai eksekutif kreatif puncak perusahaan, peran yang dimiliki McMahon sebelum dia pensiun.

Vince McMahon, 77, tetap menjadi pemangku kepentingan terbesar di perusahaan, memegang sekitar 32% saham.