HomeNewsOracle Berbagi Skid dalam Kemerosotan Satu Hari Terbesar Tahun Ini

Oracle Berbagi Skid dalam Kemerosotan Satu Hari Terbesar Tahun Ini

News Team

Saham Oracle Corporation (NYSE: ORCL) mengalami hari terburuk tahun ini, menghentikan kenaikan dua minggu, setelah analis Berenberg memulai liputan pada perusahaan perangkat lunak dengan peringkat tahan.

Raksasa basis data yang berbasis di Austin, Texas ini turun 5,2% menjadi $72,12 pada penutupan Rabu di New York, penurunan satu hari terbesar sejak Desember. Aksi jual hari ini terjadi setelah sahamnya turun pada hari Selasa di tengah penurunan saham teknologi karena inflasi yang lebih buruk dari perkiraan memicu kehancuran di pasar secara luas.

Awal pekan ini Oracle melaporkan penjualan fiskal kuartal pertama yang melonjak 18% dari tahun lalu, didukung oleh transisi ke komputasi awan dan akuisisi penyedia catatan kesehatan Cerner. Pendapatan adalah $ 11,4 miliar, memenuhi perkiraan rata-rata analis, sementara mencatat bahwa fluktuasi mata uang mengurangi pendapatannya sebesar 8 sen per saham menjadi $ 1,03.

Analis Berenberg Nay Soe Naing memulai liputan pada saham dengan peringkat tahan, mencatat bahwa sementara Oracle tidak kehilangan bisnis dari pesaing, pelanggan yang memutuskan untuk beralih ke komputasi awan dapat memperumit dan memperpanjang proses untuk pembuat perangkat lunak. Lebih dari setengah dari 33 analis yang mencakup Oracle memiliki peringkat tahan pada saham, sementara 12 merekomendasikan untuk membeli sahamnya dan empat menyarankan untuk menjual.

“Sepertiga dari pendapatan Oracle berasal dari layanan cloud; itu adalah ruang yang ramai, dan ruang yang semakin lama semakin ramai,” kata Michael Matousek, kepala pedagang di US Global Investors.

Matousek mengatakan pendapatan itu mungkin telah “membawa banyak orang berfrekuensi tinggi atau pemain lain, yang bisa memberikan likuiditas bagi pemegang saham yang lebih besar untuk menurunkan saham. Ini menciptakan peluang untuk menjual, dan sepertinya itulah yang terjadi pada rekaman hari ini.”