HomeNewsLaba Kuartal Target Turun Lebih dari 50% Menjadi $1,01 Miliar

Laba Kuartal Target Turun Lebih dari 50% Menjadi $1,01 Miliar

Hassan Maishera

Raksasa ritel Target mengalami penurunan laba kuartal lebih dari 50% karena meningkatnya biaya operasional.

Target melaporkan penghasilan Q1 pada hari Rabu. Angka-angka yang dicapai perusahaan berada di bawah apa yang diperkirakan analis Wall Street.

Raksasa ritel itu melaporkan laba $1,01 miliar pada kuartal pertama 2022. Ini merupakan penurunan 52% dari kuartal sebelumnya dan di bawah perkiraan analis Wall Street.

EPS sebesar $2,19, di bawah perkiraan analis Wall Street $3,29.

Saham Target sekarang turun 21% selama sesi perdagangan pra-pasar hari Rabu, sebuah pertanda yang jelas bahwa investor tidak lagi melihat pengecer besar AS tetap kebal terhadap inflasi.

Target menambahkan bahwa laba perusahaan pada kuartal saat ini dapat terpengaruh secara negatif karena meningkatnya inflasi di Amerika Serikat. CEO Target, Brian Cornell berkata;

“Profitabilitas kami lebih rendah daripada yang kami perkirakan atau maksudkan dari waktu ke waktu. (Biaya) ini terus tumbuh hampir setiap hari dan sekarang tidak ada pertanda … bahwa itu akan mereda seiring waktu.”

Raksasa ritel tersebut memperkirakan margin operasi tahunannya sekitar 6% dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 8% atau lebih. Target mengatakan kenaikan biaya bahan bakar dan pengiriman akan menghasilkan tambahan $1 miliar untuk pengeluaran mereka tahun ini.

Pimpinan bagian keuangan Target, Michael Fiddelke berkata;

“(Harga) terus menjadi tuas terakhir yang kami tarik,” kata pimpinan keuangan Michael Fiddelke. “Meskipun kami tidak menyukai dampak pada profitabilitas kami dalam jangka pendek, kami tahu itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.”

Target mengungkapkan bahwa margin kotor kuartal turun menjadi 25,7% dari 30%. Ini karena Target terpaksa menjual beberapa produk seperti peralatan dapur dan televisi dengan harga diskon karena permintaan yang lemah di tengah tekanan rantai pasokan.