HomeNews3 Hal Penting Setelah Penjualan Ritel AS Lebih Baik dari Perkiraan

3 Hal Penting Setelah Penjualan Ritel AS Lebih Baik dari Perkiraan

Mircea Vasiu

Saham AS reli pada hari Selasa karena data penjualan ritel di bulan April yang lebih baik. Jadi, apakah saham keluar dari masalah, atau haruskah kita mengharapkan pengujian lainnya dari posisi terendah baru-baru ini?

Inflasi menjadi perhatian di Amerika Serikat dan seluruh dunia. Karena itu, pidato yang disampaikan oleh Pimpinan The Fed kemarin tentang rencana memerangi inflasi berada di urutan teratas dari daftar sebagian besar pelaku pasar.

Karena itu, terdapat sedikit reaksi atau tidak sama sekali terhadap bagian penting dari data ekonomi yang dirilis sedikit lebih awal dari data perdagangan – data penjualan ritel AS di bulan April.

Indikator penjuala ritel menawarkan petunjuk tentang perilaku konsumen. Jika konsumen tidak berbelanja, perekonomian mengalami masa sulit dan pada akhirnya akan berkontraksi.

The Fed beberapa kali memperingatkan bahwa inflasi yang lebih tinggi dari target akan memicu kenaikan suku bunga dana federal sampai inflasi turun secara signifikan. Artinya, bahkan dengan ancaman yang disebut pendaratan keras sekalipun. Dan mungkin terkait dengan biaya resesi.

Dengan demikian, data penjualan riteluntuk bulan April dapat memberikan beberapa petunjuk tentang dampak pengetatan kondisi keuangan Fed, jika ada. Tetapi bukannya mengecewakan, data yang keluar jauh lebih baik dari yang diharapkan.

Jadi, inilah beberapa hal yang dapat diambil setelah data data penjuala ritel dirilis kemarin:

  • Penjualan ritel naik sekitar 18% dari tren sebelum COVID-19
  • Revisi besar yang mengarah ke atas untuk bulan Maret
  • Saham reli sebagai hasilnya

Penjualan ritel jauh di atas tren sebelum COVID-19

Data penjualan ritel untuk bulan April menunjukkan lompatan besar dalam data inti, tidak termasuk penjualan mobil, yang dianggap terlalu fluktuatif. Ini juga menunjukkan bahwa rumah tangga menghabiskan lebih banyak waktu online dan menghabiskan lebih banyak waktu di restoran.

Tetapi yang benar-benar mengesankan adalah bahwa angka penjualan ritel jauh di atas tren sebelum COViID-19 – sekitar 18% lebih tinggi. Selain itu, angka tersebut juga lebih tinggi sekitar 11% dari tren ketika penyesuaian harga dilakukan.

Angka penjualan Maret direvisi menguat

Hal positif lainnya dari laporan kemarin adalah revisi untuk angka penjualan Maret yang menguat (+0,9%). Revisi selalu menjadi kartu liar ketika menafsirkan data ekonomi, karena sering kali lebih penting bagi pelaku pasar daripada data aktual.

Dow Jones dan pasar ekuitas AS lainnya reli sebagai hasilnya

Menanggapi data penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan, saham menguat. Lebih tepatnya, saham melanjutkan reli setelah mencapai titik terendah (setidaknya sementara) Kamis lalu.

Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh grafik harian Dow Jones, angka penjualan ritel mungkin hanya memicu pemantulan dan tidak lebih. Sejauh ini, tren tahun 2022 adalah bearish, dan pada saluran ke bawah, biasnya tetap sama – bearish.