HomeNewsDi mana Walmart, Amazon, dan Target Menghabiskan Miliaran dalam Ekonomi yang Melambat

Di mana Walmart, Amazon, dan Target Menghabiskan Miliaran dalam Ekonomi yang Melambat

News Team

Ketika ekonomi melambat, respons klasik untuk bisnis konsumen adalah mengurangi: perekrutan yang lambat, mungkin memberhentikan pekerja, memangkas pemasaran, atau bahkan memperlambat laju investasi teknologi, menunda proyek hingga bisnis pulih kembali.

Tapi bukan itu yang dilakukan sektor ritel Amerika yang bermasalah tahun ini.

Dengan Indeks Ritel S&P turun hampir 30% tahun ini, sebagian besar industri meningkatkan investasi dalam belanja modal hingga dua digit, termasuk pemimpin industri Walmart Inc (NYSE: WMT) dan Amazon.com, Inc. (NASDAQ: AMZN). Di antara tingkat teratas, hanya Gap Inc (NYSE: GPS) dan rantai perbaikan rumah Lowe’s Companies Inc (NYSE: LOW) yang mengalami penurunan secara signifikan. Di pengecer elektronik Best Buy Co Inc (NYSE: BBY), laba semester pertama turun lebih dari setengahnya – tetapi investasi naik 37 persen.

“Pasti ada kekhawatiran dan kesadaran tentang biaya, tetapi ada prioritas yang terjadi,” kata Thomas O’Connor, wakil presiden penelitian ritel rantai pasokan-konsumen di perusahaan konsultan Gartner. “Sebuah pelajaran telah diambil dari krisis keuangan,” kata O’Connor.

Pelajaran itu? Investasi yang dilakukan oleh para pemimpin pembelanjaan besar seperti Walmart, Amazon, dan Home Depot Inc (NYSE: HD) kemungkinan akan menghasilkan pengambilan pelanggan dari saingan yang lebih lemah tahun depan, ketika arus kas diskresioner konsumen diperkirakan akan pulih dari kekeringan tahun 2022 dan menghidupkan kembali belanja setelah belanja barang-barang justru menyusut awal tahun ini.

Setelah penurunan 2007-2009, 60 perusahaan Gartner diklasifikasikan sebagai “perusahaan pertumbuhan efisien” yang berinvestasi melalui krisis melihat pendapatan dua kali lipat antara 2009 dan 2015, sementara keuntungan perusahaan lain hampir tidak berubah, menurut laporan 2019 pada 1.200 perusahaan AS dan Eropa.

Perusahaan telah mengambil data itu ke hati, dengan survei Gartner baru-baru ini terhadap eksekutif keuangan di seluruh industri menunjukkan bahwa investasi dalam teknologi dan pengembangan tenaga kerja adalah pengeluaran terakhir yang direncanakan perusahaan untuk dipotong karena ekonomi berjuang untuk menjaga inflasi baru-baru ini agar tidak menyebabkan resesi baru. Anggaran untuk merger, rencana kelestarian lingkungan, dan bahkan inovasi produk mengambil posisi belakang, menurut data Gartner.

Saat ini, beberapa pengecer meningkatkan cara kerja rantai pasokan antara toko dan pemasok mereka. Itu fokus di Home Depot, misalnya. Lainnya, seperti Walmart, mendorong untuk meningkatkan operasi di dalam toko sehingga rak diisi kembali lebih cepat dan lebih sedikit penjualan yang hilang.

Tren menuju lebih banyak investasi telah dibangun selama satu dekade, tetapi dikatalisasi oleh pandemi Covid, kata ekonom Progressive Policy Institute Michael Mandel.

“Bahkan sebelum pandemi, pengecer beralih dari investasi dalam struktur ke investasi aktif dalam peralatan, teknologi, dan perangkat lunak,” kata Mandel. ”[Between 2010 and 2020], investasi perangkat lunak di sektor ritel naik 123%, dibandingkan dengan kenaikan 16% di bidang manufaktur.”

Di Walmart, uang mengalir ke inisiatif termasuk VizPick, sistem augmented-reality yang terhubung dengan ponsel pekerja yang memungkinkan rekanan mengisi kembali rak lebih cepat. Perusahaan meningkatkan belanja modal 50% menjadi $7,5 miliar pada paruh pertama tahun fiskalnya, yang berakhir pada Januari. Anggaran belanja modalnya tahun ini diperkirakan akan naik 26 persen menjadi $16,5 miliar, kata analis CFRA Research Arun Sundaram.

“Pandemi jelas mengubah seluruh lingkungan ritel,” kata Sundaram, memaksa Walmart dan lainnya untuk lebih efisien di back office mereka dan merangkul saluran online dan opsi pengambilan di dalam toko lebih banyak lagi. “Itu membuat Walmart dan semua pengecer lainnya meningkatkan rantai pasokan mereka. Anda melihat lebih banyak otomatisasi, lebih sedikit pengambilan manual [in warehouses] dan lebih banyak robot.”

Pekan lalu, Amazon mengumumkan akuisisi robotika gudang terbarunya, perusahaan Belgia Cloostermans, yang menawarkan teknologi untuk membantu memindahkan dan menumpuk palet dan barang berat, serta mengemas produk bersama untuk pengiriman.

Kampanye Home Depot untuk mengubah rantai pasokannya telah berlangsung selama beberapa tahun, kata O’Connor. Upaya One Supply chain-nya sebenarnya merugikan keuntungan untuk saat ini, menurut pengungkapan keuangan perusahaan, tetapi ini penting untuk efisiensi operasi dan tujuan strategis utama – menciptakan ikatan yang lebih dalam dengan kontraktor profesional, yang menghabiskan jauh lebih banyak daripada yang melakukannya sendiri. yang telah menjadi roti dan mentega Home Depot.

“Untuk melayani pro kami, ini benar-benar tentang menghilangkan gesekan melalui banyak penawaran dan kemampuan produk yang ditingkatkan,” wakil presiden eksekutif Hector Padilla mengatakan kepada analis pada panggilan kuartal kedua Home Depot. “Aset rantai pasokan baru ini memungkinkan kami melakukannya di tingkat yang berbeda.”

Toko masa depan untuk merek ritel yang menua

Beberapa pengecer garis besar lebih fokus pada menyegarkan merek toko yang sudah tua. Di Kohl’s Corporation (NYSE: KSS), sorotan anggaran belanja modal tahun ini adalah perluasan hubungan perusahaan dengan Sephora, yang menambah toko mini dalam 400 toko Kohl tahun ini. Kemitraan ini membantu pengecer pasar menengah menambahkan elemen bakat ke citra yang sebaliknya, yang berkontribusi pada pertumbuhan penjualan yang relatif lemah di paruh pertama tahun ini, kata Landon Luxembourg, pakar ritel di perusahaan konsultan Third Bridge. Investasi semester pertama meningkat lebih dari dua kali lipat tahun ini di Kohl’s.

Sekitar $ 220 juta dari peningkatan pengeluaran Kohl terkait dengan investasi dalam inventaris kecantikan untuk mendukung pembukaan 400 toko Sephora pada tahun 2022, menurut kepala keuangan Jill Timm. “Kami akan melanjutkannya hingga tahun depan. …Kami menantikan untuk bekerja dengan Sephora dalam solusi itu untuk semua toko kami,” katanya kepada analis pada panggilan pendapatan terbaru perusahaan pada pertengahan Agustus.

Target menghabiskan $ 5 miliar tahun ini karena menambah 30 toko dan meningkatkan 200 toko lainnya, sehingga jumlah toko yang direnovasi sejak 2017 menjadi lebih dari setengah rantai. Itu juga memperluas kemitraan kecantikannya sendiri yang pertama kali diluncurkan pada tahun 2020, dengan Ulta Beauty Inc (NASDAQ: ULTA), menambahkan 200 pusat Ulta di dalam toko dalam perjalanan untuk memiliki 800.

Dan pembelanja terbesar dari semuanya adalah Amazon.com, yang memiliki belanja modal lebih dari $60 miliar pada tahun 2021. Sementara jumlah belanja modal yang dilaporkan Amazon termasuk divisi komputasi awan, Amazon menghabiskan hampir $31 miliar untuk properti dan peralatan pada paruh pertama tahun ini. – naik dari rekor yang sudah dipecahkan pada tahun 2021 – meskipun investasi tersebut membuat arus kas bebas perusahaan menjadi negatif.

Itu cukup untuk membuat Amazon sedikit mengerem, dengan kepala keuangan Brian Olsavsky mengatakan kepada investor bahwa Amazon mengalihkan lebih banyak dolar investasinya ke divisi komputasi awan. Tahun ini, diperkirakan sekitar 40% dari pengeluaran akan mendukung gudang dan kapasitas transportasi, turun dari gabungan tahun lalu 55%. Itu juga berencana untuk menghabiskan lebih sedikit di toko-toko di seluruh dunia – “untuk lebih menyelaraskan dengan permintaan pelanggan,” kata Olsavksy kepada analis setelah pendapatan terbarunya – sudah menjadi item anggaran yang jauh lebih kecil berdasarkan persentase.

Di Gap – yang sahamnya telah turun hampir 50% tahun ini – para eksekutif mempertahankan pemotongan belanja modal mereka, dengan mengatakan bahwa mereka perlu mempertahankan laba tahun ini dan berharap untuk pulih pada tahun 2023.

“Kami juga percaya ada peluang untuk memperlambat laju investasi teknologi dan platform digital kami secara lebih berarti untuk mengoptimalkan laba operasi kami dengan lebih baik,” kata kepala keuangan Katrina O’Connell kepada analis setelah pendapatan terbarunya.

Dan Lowe’s menangkis pertanyaan analis tentang pemotongan pengeluaran, dengan mengatakan itu bisa terus mengambil pangsa pasar dari pesaing yang lebih kecil. Lowe’s telah menjadi pemain pasar saham yang lebih baik dibandingkan dengan Home Depot selama satu tahun terakhir dan periode tahun-ke-tahun, meskipun keduanya telah mengalami penurunan yang cukup besar pada tahun 2022.

“Perbaikan rumah adalah pasar senilai $900 miliar,” kata CEO Lowe, Marvin Ellison, tanpa menyebut Home Depot. “Dan saya pikir mudah untuk hanya fokus pada dua pemain terbesar dan menentukan keuntungan pangsa pasar secara keseluruhan hanya berdasarkan itu, tetapi ini adalah pasar yang benar-benar terfragmentasi.”