HomeNewsApple dan Elon Musk Membahas Kemitraan

Apple dan Elon Musk Membahas Kemitraan

News Team

Salah satu perusahaan paling inovatif dalam beberapa dekade terakhir dapat melakukan bisnis dengan CEO paling berpengaruh di dunia.

Ini kejutan besar.

Ini adalah berita bahwa baik penggemar Apple Inc (NASDAQ: AAPL) maupun pengagum Elon Musk yang karismatik dan aneh tidak dapat membayangkan bahkan dalam mimpi terliar mereka.

Namun tampaknya salah satu perusahaan paling inovatif dalam dekade terakhir dan bos paling berpengaruh dan visioner pada periode yang sama sedang mendiskusikan kemungkinan kemitraan bisnis antara pembuat iPhone dan SpaceX, perusahaan peluncuran roket yang didirikan oleh Musk.

Berita itu diumumkan tidak lain oleh miliarder itu sendiri. Dalam sebuah posting di Twitter, orang terkaya di dunia mengumumkan bahwa SpaceX dan Apple telah membahas layanan satelit iPhone. Pada dasarnya, diskusi antara kedua pihak adalah tentang menawarkan konektivitas satelit ke iPhone menggunakan Starlink, layanan internet satelit yang ditawarkan oleh SpaceX.

Tim iPhone ‘Super Cerdas’

“Kami telah melakukan beberapa percakapan yang menjanjikan dengan Apple tentang konektivitas Starlink,” taipan teknologi itu memposting di Twitter pada 8 September.

Musk, yang sering mengabaikan inovasi terbaru Apple, memuji raksasa teknologi itu: “Tim iPhone sangat pintar.”

Dia menambahkan bahwa: “Yang pasti, menutup tautan dari luar angkasa ke telepon akan bekerja paling baik jika perangkat lunak & perangkat keras telepon beradaptasi dengan sinyal berbasis ruang angkasa vs Starlink murni meniru menara seluler.”

Dia tidak mengatakan apakah diskusi sedang berlangsung.

Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengumuman Musk datang sehari setelah Apple meluncurkan layanan komunikasi satelit dalam kemitraan dengan Globalstar, Inc. (GSAT). Layanan ini pada akhirnya akan memungkinkan pengguna untuk melakukan panggilan darurat melalui koneksi satelit bahkan ketika mereka tidak memiliki layanan seluler. Hal ini terbatas pada pesan pada awalnya.

Antena yang kompatibel dengan iPhone akan terhubung ke satelit dan berkomunikasi di tempat yang tidak memiliki konektivitas seluler. Layanan ini seharusnya bekerja dengan koneksi satelit langsung (dan karena itu tidak akan kompatibel dengan model iPhone saat ini), dengan kebutuhan untuk berada di luar ruangan dan dalam perjalanan.

Fungsi satelit akan gratis dengan iPhone baru selama dua tahun.

“Saat ini diharapkan [Apple] akan membuat layanan tersedia untuk pelanggan selama kuartal keempat 2022 (…) Tidak ada jaminan bahwa peluncuran layanan akan terjadi,” kata Globalstar dalam pengajuan peraturan.

Perseteruan Panjang

Kemitraan Apple-Globalstar menyerupai pengumuman yang dibuat pada akhir Agustus oleh SpaceX dan T-Mobile. Menurut perjanjian, SpaceX akan menyediakan layanan koneksi satelit di daerah terpencil di mana jaringan seluler tradisional tidak mencukupi.

Kemitraan ini didasarkan pada teknologi yang ditawarkan oleh Starlink seperti yang ditulis oleh Tom Bemis dari TheStreet. Starlink, jaringan satelit orbit rendah yang dioperasikan oleh SpaceX, akan mulai meluncurkan satelit generasi baru tahun depan.

“Satelit generasi kedua Starlink akan dapat mentransmisikan langsung ke ponsel Anda,” janji Musk. “Singkatnya, tidak ada lagi zona mati.”

Layanan ini akan menggunakan spektrum 12 Ghz untuk menawarkan koneksi yang belum sempurna melalui modem 5G, dan akan diluncurkan dalam versi beta tahun depan, hanya dengan teks pada awalnya.

Sangat mengejutkan melihat Musk berdiskusi dengan Apple karena miliarder dan eksekutif di Tesla Inc (NASDAQ: TSLA), pembuat kendaraan listrik Musk, terus-menerus mengkritik Apple. Pada bulan Februari, Franz von Holzhausen, kepala desainer Tesla, mengatakan bahwa Apple tidak menemukan apa pun untuk waktu yang sangat lama.

“Ya Tuhan, saya pernah mendengar tentang produk Apple. Sekarang seperti tidak ada yang dinanti-nantikan. Benar!” Franz von Holzhausen mengatakan kepada radio Spike’s Car pada bulan Februari. “Saya merasa itu hanya kelanjutan. Ini hanya semacam penyempurnaan sedikit pada hal yang sama,” katanya. “Secara inspirasional, sulit untuk mendapatkan, Anda tahu, sangat termotivasi oleh apa yang mereka lakukan.”

Pada bulan Mei, Musk sendiri tidak ragu untuk menyerang Apple dengan mengambil sikap atas biaya kontroversial yang diterapkan oleh pembuat iPad dan jam tangan Apple untuk penjualan dalam aplikasi serta pembelian dalam aplikasi.

“Toko Apple seperti memiliki pajak 30% di Internet. Jelas tidak ok,” taipan teknologi itu memposting di Twitter pada 3 Mei.