HomeNewsCEO Twitter: Elon Musk Tidak akan Bergabung dengan Dewan Twitter

CEO Twitter: Elon Musk Tidak akan Bergabung dengan Dewan Twitter

Hassan Maishera

Bos Tesla Elon Musk baru-baru ini membeli saham mayoritas di platform media sosial Twitter.

CEO Tesla dan SpaceX Elon Musk telah memutuskan untuk tidak bergabung dengan dewan Twitter, menurut CEO platform media sosial tersebut, Parag Agrawal. Bos Twitter tersebut mengumumkan perkembangan terbaru ini beberapa jam yang lalu.

Perkembangan terbaru ini terjadi setelah Elon Musk mengatakan kepada pengikutnya bahwa dia tidak akan bergabung dengan dewan Twitter meskipun dia baru saja berinvestasi di perusahaan tersebut. Agrawal berkata;

“Kami sangat bersemangat untuk berkolaborasi dan menjelaskan tentang risikonya. Kami juga percaya bahwa memiliki Elon sebagai fidusia perusahaan di mana dia, seperti semua anggota dewan, harus bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan dan semua pemegang saham kami adalah jalan terbaik ke depan.”

Masuknya Musk ke dewan Twitter akan dimulai pada hari Sabtu jika dia menerima undangan tersebut dan menjalani pemeriksaan latar belakang. Bos Twitter itu sendiri tidak merinci apakah ada alasan mengapa Musk menolak untuk bergabung dengan dewan perusahaan.

Agrawal mendorong karyawan Twitter untuk tetap fokus meskipun ada gangguan yang menghadang perusahaan.

Awal bulan ini, laporan keuangan mengungkapkan bahwa Elon Musk menjadi pemegang saham terbesar perusahaan media sosial itu.

Musk mungkin memilih untuk tidak bergabung dengan dewan Twitter karena hal itu akan membatasi dia untuk memiliki tidak lebih dari 14,9% saham di saham biasa perusahaan yang beredar, termasuk melalui sekuritas derivatif, swap, atau transaksi lindung nilai.

Namun, dengan tidak bergabung ke dalam dewan, Musk dapat meningkatkan kepemilikannya di perusahaan melebihi 9% saat ini.

Musk memiliki beberapa ide untuk mengubah Twitter dan dia mengumumkannya selama akhir pekan. Dia berkata;

“Setiap orang yang mendaftar ke Twitter Blue (yaitu membayar $3/bulan) harus mendapatkan tanda centang otentikasi,” tulis Musk. “Dan tidak ada iklan. Kekuatan perusahaan untuk mendikte kebijakan meningkat dengan pesat jika Twitter bergantung pada uang dari iklan untuk bertahan hidup.”

Musk lebih lanjut menyarankan agar Twitter mengubah kantor pusatnya di San Francisco menjadi tempat penampungan tunawisma karena para pekerjanya sekarang bekerja dari rumah.