HomeNewsHaruskah Anda Membeli/Menjual Dow Jones Jelang Pertemuan Fed?

Haruskah Anda Membeli/Menjual Dow Jones Jelang Pertemuan Fed?

Mircea Vasiu

Saham AS memulai Q2 dengan kenaikan, tetapi kekhawatiran kenaikan suku bunga yang agresif dapat menakuti investor. Jadi haruskah Anda membeli atau menjual Dow Jones menjelang pertemuan Fed berikutnya?

Pasar saham mengalami tahun perdagangan yang sulit. Pasar saham terkoreksi dari tertinggi sepanjang masa yang tercapai pada akhir tahun perdagangan 2021, dan, bagi banyak investor, pasar bearish tidak dapat dihindari.

Bagaimanapun, semuanya mengarah ke penurunan lebih lanjut – Fed memulai siklus pengetatan, inflasi tidak terkendali, dan perang dimulai di Eropa Timur. Dengan demikian, investor memiliki semua alasan untuk takut dan mencairkan keuntungan mereka yang diperoleh dari membeli harga penurunan saat pandemi COVID-19.

Tetapi perdagangan tidak sesederhana kelihatannya. Memilih titik permintaan dan penawaran murni merupakan keberuntungan, dan seringkali pasar bergerak secara tidak rasional.

Dan itu terjadi baru-baru ini. Terlepas dari semua yang disebutkan di atas, pasar ekuitas melambung, memulihkan sebagian besar penurunannya.

Dow Jones memimpin. Indeks ini memantul 3.000 poin dari posisi terendah 2022 – tetapi apakah pemantulan ini hanya reli pasar bearish? Atau apakah kita akan segera melihat rekor tertinggi baru?

Kasus bearish

Grafik harian menunjukkan kemungkinan pembentukan pola head and shoulders. Jika itu benar, bear akan melihat penutupan di bawah area penting yang ditandai pada grafik di atas.

Penutupan harian di bawah area tersebut akan memicu lebih banyak penurunan. Ketika pergerakan terukur menandakan penurunan di bawah 30.000 poin, itu kemungkinan akan menarik lebih banyak aksi jual.

Kasus bullish

Di sisi lain, pasar belum menembus ke bawah area penting. Area penting ini bertindak sebagai garis leher dari pola head and shoulders, tetapi Dow Jones melakukan pekerjaan yang bagus dengan bertahan sejauh ini.

Dengan kata lain, meskipun ada kemungkinan pola pembalikan, biasnya tetap bullish sementara pasar diperdagangkan di atas garis leher. Selama itu terjadi, upaya lain ke harga tertinggi sepanjang masa tidak boleh dikesampingkan.

Apa yang diisyaratkan The Fed?

The Fed ada di mana-mana, menandakan pengetatan moneter yang lebih cepat. Dari kenaikan suku bunga 50bp di bulan Mei hingga kenaikan suku bunga 50bp di setiap pertemuan, anggota Fed menekankan perlunya mengatasi inflasi dengan suku bunga yang jauh lebih tinggi.

Selain itu, pengurangan neraca segera dimulai. Dengan demikian, kondisi keuangan akan mengetat, yang seharusnya berdampak negatif pada pasar saham.

Tetapi pasar saham tidak berperilaku seperti biasa sejak pandemi COVID-19 dimulai. Jadi mengapa harus melakukannya sekarang?