HomeNews4 Saham Blue Chip yang Mengungguli Kinerja YtD Pasar di 2022

4 Saham Blue Chip yang Mengungguli Kinerja YtD Pasar di 2022

Mircea Vasiu

Saham blue chip cenderung berkinerja baik baik dalam kondisi pasar apa pun. Berikut adalah empat saham blue chip untuk dibeli saat mereka melampaui kinerja YTD pasar: Schlumberger, Philip Morris International, Wells Fargo, dan Exxon Mobil.

2022 dimulai dengan langkah yang salah bagi para trader pasar saham, karena indeks utama telah terkoreksi dari level tertingginya. Sektor teknologi mengalami penurunan paling parah, dan aksi jual dengan cepat menyebar ke sektor lain juga.

Selama pandemi COVID-19, investor mengabaikan perusahaan blue chip. Perusahaan blue chip adalah perusahaan yang masih memberikan kinerja baik dalam kodnisi pasar apa pun, dan inilah yang telah dilakukan keempat perusahaan ini sejauh ini pada tahun 2022.

Schlumberger

Schlumberger (SLG:NYSE) adalah perusahaan energi yang menyediakan solusi dan teknologi bagi para pemain energi di seluruh dunia. Harga minyak naik menjadi pertanda baik bagi Schlumberger, yang melihat harga sahamnya meningkat sebesar 57% dalam 12 bulan terakhir dan sebesar 34,26% YTD.

Sahamnya diperdagangkan pada nilai price-to-book 3,76 selama dua belas bulan terakhir, lebih kecil dari median sektor sebesar 104,17%.

Philip Morris Internasional

Philip Morris International (NYSE:PM) adalah perusahaan raksasa yang bergerak di bidang industri tembakau. Ini mempekerjakan hampir 70.000 orang, dan berkantor pusat di New York.

Harga sahamnya naik 17,48% YTD, dan perusahaan ini dikenal sebagai salah satu yang membayar dividen yang besar. Perusahaan ini meningkatkan dividen selama 13 tahun terakhir berturut-turut, dan rasio pembayaran dividen melebihi 80%.

Wells Fargo

Wells Fargo (NYSE:WFC) adalah salah satu bank terdiversifikasi terbesar di Amerika Serikat. Didirikan pada tahun 1852, berbasis di California.

Harga sahamnya naik 15,94% YTD, dan perusahaan juga membayar dividen setiap triwulan – perkiraan imbal hasil dividennya sebesar 1,8%.

Exxon Mobil

Exxon Mobil (NYSE:XOM) adalah perusahaan energi lain yang melihat kenaikan harga sahamnya berkorelasi erat dengan kenaikan harga minyak.

Exxon meningkatkan pendapatannya lebih cepat dari median sektor – 58,88% vs 27,19% YoY. Exxon juga membayar dividen, dengan perkiraan imbal hasil sebesar 4,55% dan tingkat pertumbuhan lima tahun sebesar 3,13%.

Pada harga pasar saham saat ini, perusahaan bernilai $327,93 miliar, dan enterprise value (EV) sebesar $386,68 miliar. Exxon telah melampaui perkiraan penghasilan kuartal selama enam kuartal terakhir berturut-turut.