HomeNewsRegulator Jerman Sedang Menyelidiki Fitur Autopilot Tesla

Regulator Jerman Sedang Menyelidiki Fitur Autopilot Tesla

Hassan Maishera

Regulator saat ini sedang menyelidiki autopilot yang diperkenalkan oleh produsen kendaraan listrik Tesla.

Outlet media Bild am Sonntag , telah melaporkan bahwa Kraftfahrt-Bundesamt (Otoritas Transportasi Motor Federal) saat ini sedang menyelidiki fitur autopilot Tesla.

Tesla baru-baru ini memperkenalkan sistem perubahan jalur otomatis, yang dikenal sebagai autopilot, dalam upaya untuk membuat kendaraannya lebih efisien.

Namun, badan pengatur Jerman saat ini sedang melihat fitur tersebut untuk menentukan apakah aman digunakan di jalan Jerman. Laporan itu menambahkan bahwa pihak berwenang sedang dalam pembicaraan dengan rekan-rekan mereka di Belanda mengenai pembaruan ini.

Agen kendaraan Belanda bertanggung jawab untuk menyetujui penggunaan kendaraan di seluruh Eropa. Saat ini, tidak ada komentar dari Tesla atau Otoritas Transportasi Motor Federal Jerman.

Perkembangan terbaru ini bukanlah insiden yang terisolasi, dengan fitur terbaru Tesla menghadapi peningkatan pengawasan di seluruh dunia menyusul serangkaian kecelakaan fatal.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional di Amerika Serikat memulai penyelidikan kedua terhadap potensi kesalahan autopilot minggu lalu. Hal ini menyusul keluhan dari pengguna phantom breaking saat dalam kecepatan tinggi.

Saham Tesla turun lebih dari 2% sejak pasar AS dibuka beberapa jam lalu. Pada saat siaran pers, TSLA diperdagangkan pada $856,98 karena telah kehilangan lebih dari 19 poin sejauh ini hari ini.

Harga saham perseroan turun drastis sejak awal tahun. Tahun ini, TSLA telah turun lebih dari 28%. TSLA memulai perdagangan tahun sekitar $ 1.200 per saham tetapi saat ini berada di sekitar $ 850 per saham.

Bulan lalu, Otoritas Transportasi Motor Federal Jerman meluncurkan penyelidikan terpisah tentang kemungkinan risiko keselamatan layar sentuh di konsol tengah berbagai model Tesla. Jika penyelidikan berlanjut, saham Tesla dapat mengalami penurunan lebih lanjut selama beberapa minggu dan bulan mendatang.