HomeNews3 Perusahaan Teratas yang Melaporkan Penghasilan Mereka pada 16 Mei

3 Perusahaan Teratas yang Melaporkan Penghasilan Mereka pada 16 Mei

Mircea Vasiu

Walmart, Home Depot, dan Cisco melaporkan kinerja kuartal mereka minggu ini. Apakah mereka akan mengecewakan investor atau tidak?

Musim pelaporan penghasilan berlanjut minggu ini, dengan beberapa perusahaan besar di Amerika Serikat melaporkan penghasilan kuartal mereka. Beberapa perusahaan paling penting yang merilis laporan penghasilannya adalah Walmart, Home Depot, dan Cisco.

Walmart

Walmart (NYSE:WMT) adalah salah satu perusahaan ritel dan grosir terbesar di dunia. Walmart melaporkan penghasilan kuartalnya pada hari Selasa, 17 Mei , dan saham bertahan di wilayah positif YTD, naik sedikit lebih dari 2%.

Itu adalah kinerja yang cukup baik mengingat sektor teknologi sudah berada di pasar bearish dan indeks S&P 500 nyaris tidak dapat menghindari pasar bearish Jumat lalu. Selain itu, Walmart adalah perusahaan yang membayar dividen dan telah meningkatkan pembayaran tahunannya kepada pemegang saham selama 48 tahun terakhir berturut-turut.

Sebagian besar analis optimis pada harga saham Walmart. Dari 59 analis yang meliput saham Walmart, 53 telah mengeluarkan peringkat beli dan 6 telah mengeluarkan peringkat netral. Tidak ada analis yang mengeluarkan peringkat jual untuk harga saham Walmart.

Home Depot

Home Depot (NYSE:HD) menyajikan kinerja keuangan Q1 FY2022 pada 17 Mei pukul 09:00 ET . Home Depot adalah perusahaan ritel untuk perbaikan rumah dan salah satu perusahaan AS dengan sejarah pembayaran dividen yang kuat.

Pemegang saham menerima peningkatan dividen tahunan selama 13 tahun terakhir, dan rasio pembayaran dividen sebesar 44,14%. Selain itu, perkiraan imbal hasil dividennya untuk tahun depan sebesar 2,57%.

Tidak seperti Walmart, harga saham Home Depot turun mendekati -28% YTD, dipengaruhi oleh aksi jual pasar saham secara umum.

Cisco

Cisco Systems (NASDAQ:CSCO) adalah salah satu perusahaan teknologi terkemuka di dunia. Perusahaan ini melaporkan pendapatan Q3 FY2022 pada 18 Mei, pukul 13:30 PT, dan harga sahamnya turun lebih dari -21% YTD bersama dengan sektor teknologi.

Cisco saat ini diperdagangkan pada rasio P/E Non-GAAP selama dua belas bulan terakhir sebesar 14,88, lebih rendah dari median sektor sebesar -16,59%.