HomeNewsElon Musk: Kesepakatan Twitter Senilai $44 Miliar Ditunda

Elon Musk: Kesepakatan Twitter Senilai $44 Miliar Ditunda

Elon Musk sebelumnya telah setuju untuk mengakuisisi Twitter dalam kesepakatan senilai $44 miliar.

CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk, telah mengungkapkan sebelumnya hari ini bahwa kesepakatan senilai $44 miliar untuk mengakuisisi raksasa media sosial Twitter ditunda. Musk mengutip masalah dengan akun spam sebagai alasan utama kesepakatan itu ditunda. Dia berkata;

“Kesepakatan Twitter untuk sementara ditunda berkaitan dengan detail yang mendukung penghitungan bahwa akun spam/palsu memang mewakili kurang dari 5% pengguna.”

Setelah pengumuman ini, saham Twitter turun 17% selama sesi perdagangan pra-pasar hari Jumat. Pada saat pers, TWTR diperdagangkan seharga $37,40 setelah ditutup di atas $45 pada hari Kamis.

Twitter belum mengomentari pernyataan terbaru Elon Musk.

Raksasa media sosial tersebut pada awal bulan ini memperkirakan bahwa akun spam dan palsu mewakili kurang dari 5% dari pengguna aktif harian yang dimonetisasi pada kuartal pertama tahun 2022.

Twitter menambahkan bahwa perusahaan saat ini menghadapi beberapa risiko sampai kesepakatan dengan Musk selesai. Beberapa risiko termasuk apakah pengiklan akan terus membelanjakan uang di platform mereka.

Musk, orang terkaya di dunia, telah menguraikan berbagai perubahan yang ingin dia lakukan setelah dia menyelesaikan akuisisi perusahaan media sosial tersebut. Saat itu, dia menyatakan bahwa salah satu prioritasnya adalah menghapus “bot spam” dari Twitter.

Akuisisi Musk atas Twitter berasal dari keinginan untuk meningkatkan platform tersebut. Dia menunjukkan dalam banyak kesempatan bahwa Twitter harus menjadi platform yang dibangun di atas kebebasan berbicara.

Awal pekan ini, Musk mengatakan dia akan membatalkan larangan Twitter terhadap mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump ketika dia menyelesaikan akuisisi perusahaan, yang menunjukkan niatnya untuk memotong moderasi platform.

CEO Tesla tersebut telah mengumpulkan dana dari banyak investor, termasuk pertukaran mata uang kripto terkemuka Binance, untuk mendanai akuisisi Twitter.