HomeNews3 Alasan Teratas untuk Berinvestasi di Pasar Saham

3 Alasan Teratas untuk Berinvestasi di Pasar Saham

Mircea Vasiu

Selalu ada alasan untuk menakut-nakuti investor dan mendorong mereka untuk menarik uang keluar dari pasar saham. Namun, tetap berinvestasi untuk jangka panjang telah terbukti menjadi keputusan yang tepat.

Sikap orang terhadap investasi selalu ditantang. Hanya dalam beberapa tahun terakhir pandemi dan perang di Eropa Timur telah membuat investor menjauh dari pasar saham.

Tetapi berinvestasi adalah komitmen jangka panjang, atau setidaknya memang seharusnya begitu. Masalahnya, sebagian besar investor ritel memiliki ekspektasi jangka pendek dan cenderung menarik dananya, setidaknya dengan melihat apa yang terjadi dalam tiga dekade terakhir, ternyata merupakan hal yang keliru. Jadi, inilah tiga alasan untuk berinvestasi di pasar saham dalam jangka panjang:

  • Berinvestasi di saham Inggris dalam 33 tahun terakhir akan menghasilkan 5,9% per tahun
  • Guncangan pasar saham tidak membuat investor takut
  • Inflasi dan suku bunga rendah mengikis nilai uang

Tingkat pertumbuhan tahunan 5,9% selama 33 tahun berinvestasi di saham Inggris

Sebuah studi oleh Schroders menunjukkan bahwa seribu pound yang diinvestasikan di pasar saham Inggris 33 tahun yang lalu akan menghasilkan tingkat pertumbuhan tahunan 5,9%. Dengan membeli indeks FTSE All-Share pada tahun 1989 dan menginvestasikan kembali pendapatannya, seribu pound sekarang akan bernilai GBP 6.600.

Guncangan pasar saham tidak membuat investor takut

Beberapa tahun terakhir telah menunjukkan kepada kita bahwa guncangan pasar saham tidak membuat investor takut dengan mudah. Benar saja, kejutan awal resesi menyebabkan banyak orang menjual saham mereka, tetapi selalu ada orang lain yang siap untuk membeli penurunan.

Contoh terbaru datang dari pandemi COVID-19. Bahkan dengan prospek ekonomi global yang ditutup, banyak investor percaya dan membeli penurunan pasar saham dalam apa yang ternyata menjadi pasar bearish terpendek yang pernah tercatat.

Inflasi dan suku bunga rendah mengikis nilai uang

Studi yang sama yang disebutkan sebelumnya menunjukkan bahwa menyimpan uang “di bawah kasur” untuk periode yang sama akan berakhir dengan tingkat pertumbuhan tahunan -2,6%. Lebih tepatnya, inflasi akan memakan lebih dari setengah nilai seribu pound tersebut dalam waktu lebih dari tiga dekade.