HomeNews2 Peristiwa Penting yang akan Menggerakkan Pasar Ekuitas Minggu Ini

2 Peristiwa Penting yang akan Menggerakkan Pasar Ekuitas Minggu Ini

Mircea Vasiu

2 peristiwa penting yang akan menggerakkan pasar ekuitas minggu ini

Minggu depan ditandai oleh dua peristiwa penting yang akan menggerakkan pasar ekuitas di AS dan Inggris – keputusan kebijakan moneter Federal Reserve Amerika Serikat dan Bank of England.

Setelah pandemi COVID-19, guncangan sistemik lain mengancam stabilitas sistem keuangan – konflik antara Rusia dan Ukraina. Berita utama dari daerah konflik menyebabkan gejolak liar di pasar keuangan dalam beberapa minggu terakhir sejak perang di Eropa Timur tersebut dimulai, dan berbagai kemungkinan akan tetap sama.

Namun selain perang, pekan ini penting bagi pelaku pasar karena dua bank sentral akan mengumumkan keputusan mereka terkait kebijakan moneter, Federal Reserve Amerika Serikat dan Bank of England. Dengan demikian, investor ekuitas di kedua sisi Atlantik tersebut perlu memperhatikan detailnya karena kedua bank akan menaikkan suku bunga.

Keputusan Federal Reserve Amerika Serikat

The Fed di Amerika Serikat bersiap untuk normalisasi kebijakan. The Fed telah menyampaikan keputusannya jauh sebelumnya, sehingga kenaikan suku bunga seperempat basis poin sudah diperhitungkan.

Selain itu, The Fed memulai pengetatan kuantitatif, alias pengurangan neraca. Lebih lanjut, hal ini berkontribusi pada siklus pengetatan, saat Fed memulai siklus baru.

Ini bukan pertama kalinya The Fed berusaha untuk mengecilkan neraca. Terakhir kali hal tersebut dilakukan, pandemi COVID-19 menjadi gangguan. Akankah perang di Ukraina menyebabkan The Fed memperlambat langkah pengetatan? Setiap petunjuk yang keluar pada konferensi pers hari Rabu akan menggerakkan S&P 500 dan indeks pasar saham lainnya secara lokal dan internasional.

Keputusan kebijakan moneter Bank of England

Sehari setelah keputusan Federal Reserve, giliran Bank of England yang menyampaikan keputusan kebijakannya. Bank of England sudah menaikkan suku bunga dua kali, tetapi mereka akan terus melakukannya karena adanya peningkatan tekanan inflasi.

Namun, ekuitas Inggris bertahan cukup baik meskipun ada kenaikan suku bunga. Misalnya, indeks FTSE 100 turun hanya sekitar 300 poin dari level pembukaan 2022.

Akankah saham AS bereaksi sama setelah Fed menaikkan suku bunga dana federal?