HomeNewsS&P 500 Naik 6% Sejak The Fed Menaikkan Suku Bunga

S&P 500 Naik 6% Sejak The Fed Menaikkan Suku Bunga

Mircea Vasiu

S&P 500 menguat sejak The Fed menaikkan suku bunga dana federal. Saat The Fed bersiap untuk menaikkan suku bunga, apakah sudah waktunya untuk menjual indeks S&P 500?

Menyusul kenaikan suku bunga pertama dalam apa yang tampaknya menjadi awal dari siklus pengetatan, Pimpinan Fed, Jerome Powell, tidak menolak gagasan untuk memberikan kenaikan 50bp pada pertemuan Fed berikutnya. Tingkat frontloading adalah sesuatu yang mungkin akan dilakukan Fed pada tahun 2022, namun pasar saham terus menguat.

Pola triple bottom menunjukkan potensi kenaikan yang lebih besar

Pasar membentuk pola triple bottom di kisaran 4.100-4.200 sebelum memantul, dengan demikian menunjukkan bahwa harga mungkin berada pada titik terendah. Tingkat minat berikutnya adalah 4.600, dan penutupan harian di atas kisaran penting tersebut menunjukkan kenaikan lebih lanjut untuk indeks S&P 500.

4.600 mungkin juga bertindak sebagai garis leher triple bottom. Jika demikian, pergerakannya dihitung dengan mengambil jarak dari triple bottom ke garis leher dan memproyeksikannya ke atas dari garis leher. Ini menunjukkan bahwa indeks S&P 500 dapat dengan mudah naik 500 poin lagi.

Aliran akhir bulan dan NFP

Ini adalah minggu yang besar bagi pasar saham setidaknya karena dua alasan. Pertama, pada hari Kamis, arus akhir bulan menjamin peningkatan volatilitas. Kamis adalah hari perdagangan terakhir bulan ini, dan reli mungkin mendorong beberapa investor untuk membukukan sejumlah keuntungan menjelang April.

Kedua, ini adalah minggu Non-Farm Payrolls (NFP). Setiap Jumat pertama di bulan baru, investor memantau NFP sebagai indikator pasar tenaga kerja AS dan apa yang mungkin dilakukan Fed selanjutnya.

The Fed bersikap hawkish dan menginginkan lebih banyak kenaikan suku bunga, tetapi tetap bergantung pada data. Karena penciptaan lapangan kerja adalah bagian dari mandat Fed, pasar bereaksi keras terhadap setiap penyimpangan dari perkiraan.

Secara keseluruhan, indeks S&P 500 tetap dalam penawaran beli meskipun inflasi lebih tinggi, suku bunga naik, atau perang di Eropa. Investor terus membeli indeks ini di harga penurunan, dan upaya baru untuk mencapai harga tertinggi sepanjang masa tidak boleh diabaikan.