HomeNewsSorotan Pasar: Lima Saham yang Menjadi Berita Utama

Sorotan Pasar: Lima Saham yang Menjadi Berita Utama

Ruchi Gupta

Saham Alphabet melonjak lebih baik dari yang diantisipasi

Saham Alphabet Inc. (NASDAQ: GOOGL) naik hampir 9% dalam perdagangan di luar jam reguler setelah perusahaan membukukan kinerja yang lebih baik dari yang diantisipasi untuk tahun fiskal Q4 2021. Perusahaan melaporkan laba bersih $20,64 miliar atau $30,69 per saham dan pendapatan $75,3 miliar, mewakili pertumbuhan tahunan sebesar 32%.

Analis memperkirakan bahwa perusahaan dapat membukukan EPS $27,34 dengan pendapatan $72,17 miliar. Pendapatan cloud tumbuh 45% di atas perkiraan konsensus, sementara pendapatan iklan sebesar 33%.

Pendapatan Q4 General Motors dipengaruhi oleh kendala pasokan

General Motors Company (NYSE: GM) telah mengumumkan penghasilan fiskal Q4 yang melampaui perkiraan, tetapi pendapatan meleset dari perkiraan konsensus karena kendala rantai pasokan. Perusahaan melaporkan penghasilan $1,7 miliar atau $ 1,16 per saham. Pada basis yang disesuaikan, perusahaan memperoleh $1,35 per saham.

Pembuat mobil warisan tersebut melaporkan penjualan $33,6 miliar pada kuartal keempat dibandingkan dengan $37,5 miliar tahun lalu. Berdasarkan perkiraan konsensus FactSet yang disesuaikan, EPS $1,16 dengan penjualan $35,8 miliar.

Starbucks melaporkan kinerja Q4 yang beragam

Saham Starbucks Corp (NASDAQ: SBUX) turun 5% setelah beberapa jam setelah perusahaan melaporkan penghasilan yang lebih rendah dari perkiraan, tetapi penjualan melampaui perkiraan Street. Namun, perusahaan kehilangan margin operasi di semua segmennya.

Laba bersih selama kuartal tersebut adalah $815,9 juta atau $0,69 per saham. Pada basis yang disesuaikan, perusahaan melaporkan laba bersih $0,72 per saham. Starbucks melaporkan pertumbuhan pendapatan 19% YoY. Analis FactSet telah memperkirakan EPS $0,8 dengan pendapatan $7,98 miliar.

AMC merilis hasil sementara Q4

Saham AMC Entertainment Holdings (NYSE: AMC) naik 15% setelah perusahaan mengumumkan hasil interim Q4 2021 yang tidak diaudit. Hasilnya akan tunduk pada proses pelaporan keuangan yang diperlukan.

Perusahaan mengantisipasi total pendapatan $ 1,17 miliar, $ 162 juta lebih tinggi dari apa yang dilaporkan perusahaan tahun lalu. Juga, kerugian bersih diperkirakan antara $ 194 juta dan $ 114 juta. EBITDA yang disesuaikan akan berada pada kisaran $151,8 juta dan $146,8 juta.

UPS merilis penghasilan dan memberikan perkiraan TA 2022

UPS (NYSE: UPS) telah merilis kinerja Q4 2021 dan menawarkan perkiraan FY2022. Pada kuartal keempat, perusahaan memiliki pendapatan konsolidasi sebesar $27,8 miliar, pertumbuhan YoY sebesar 11,5% dan melampaui perkiraan konsensus sebesar $27,01 miliar.

Penghasilan Q4 2021 adalah $3,52 per saham terdilusi, meningkat 35% YoY dan lebih baik dari konsensus EPS $3,06. Untuk tahun fiskal 2022 perusahaan mengantisipasi pendapatan sebesar $102 miliar, melampaui perkiraan sebesar $100 miliar.