HomeNewsSorotan pasar: Empat saham yang jadi berita utama di Malam Tahun Baru

Sorotan pasar: Empat saham yang jadi berita utama di Malam Tahun Baru

Ruchi Gupta

  • Otoritas anti-korupsi China mengkritik Walmart terkait daftar produk
  • Pil COVID-19 Pfizer mendapatkan persetujuan Inggris untuk anak-anak dan remaja
  • Otoritas AS meminta Verizon dan AT&T untuk menunda peluncuran 5G

Walmart dikecam karena daftar produk Xinjiang

China terus memperketat berbagai hal untuk berbagai perusahaan di negara itu, dengan Walmart Inc. (NYSE: WMT) dan jaringan Sam's Club-nya menjadi yang terbaru. Otoritas anti-korupsi China menuduh retailer AS itu "bodoh dan picik" menyusul berita bahwa Sam's Club tersebut telah menghapus produk dari Xinjiang di berbagai toko. Pekan lalu, perusahaan itu mendapat kecaman setelah berbagai outlet berita membagikan tangkapan layar dan video di Weibo yang menunjukkan tidak tersedianya produk dari wilayah ujung barat daratan Cina tersebut pada platform online-nya. Walmart menjadi perusahaan barat terbaru yang tersandung oleh tekanan perlakuan China terhadap Uyghur dan minoritas Muslim.

Evergrande batalkan pembayaran investor

Pada hari Jumat, perusahaan properti China, China Evergrande Group, membatalkan rencananya untuk membayar kembali produk manajemen kekayaan investor. Langkah ini menyoroti semakin buruknya tekanan likuiditas yang dialami perusahaan karena kegagalan memenuhi kewajiban utang luar negeri. Perusahaan gagal membayar kupon luar negeri awal pekan lalu. Saat ini, nilai obligasi internasional yang dianggap macet sebesar $19 miliar, setelah Evergrande melewatkan tenggat waktu untuk membayar kupon awal bulan lalu. Yang mengejutkan, perusahaan telah berjuang untuk mengumpulkan uang melalui penjualan aset dan saham untuk membayar para kreditur dan pemasok.

Pil COVID-19 Pfizer disetujui di Inggris

Inggris Raya telah menyetujui pil COVID-19 Pfizer Inc. (NYSE: PFE) , Paxloid, untuk digunakan pada orang di bawah 18 tahun dengan infeksi COVID-19 ringan hingga sedang dan yang berisiko memburuk. Menurut data, Badan Pengawas Obat dan Produk Kesehatan Inggris menyatakan bahwa Paxloid efektif pada tahap awal COVID-19. Selain itu, bulan lalu Pfizer memperlihatkan bahwa Paxloid telah menunjukkan tingkat kemanjuran hampir 90% dalam mencegah kematian dan rawat inap pasien berisiko tinggi. Yang paling penting, temuan laboratorium baru-baru ini menunjukkan bahwa obat tersebut dapat mempertahankan efektivitas melawan varian Omicron yang menyebar dengan cepat.

Verizon dan AT&T diminta untuk menunda peluncuran 5G

Pekan lalu kepala Administrasi Penerbangan Federal dan Sekretaris Transportasi AS. Pete Buttigieg. meminta Verizon Communications (NYSE: VZ ) dan AT&T (NYSE:T) untuk menunda peluncuran jaringan nirkabel 5G yang diantisipasi karena masalah keselamatan penerbangan. Para operator telah diminta untuk menunda peluncuran tidak lebih dari dua minggu yang merupakan bagian dari proposal sebagai solusi jangka pendek untuk meningkatkan ko-eksistensi penyebaran 5G di pita frekuensi C dan operasi keselamatan penerbangan.