HomeNewsSaham Uber Naik 4% Pasca Kesepakatan Integrasi Taksi New York City

Saham Uber Naik 4% Pasca Kesepakatan Integrasi Taksi New York City

Hassan Maishera

Saham Uber naik lebih dari 4% hari ini menyusul berita bahwa perusahaan akan menawarkan layanan taksi Kota New York di aplikasinya.

Perusahaan transportasi online Uber mengumumkan sebelumnya pada hari ini bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk memasukkan layanan taksi Kota New York di aplikasinya.

Menurut laporan CNBC sebelumnya hari ini, dua aplikasi layanan taksi yang dioperasikan oleh Curb dan Creative Mobile Technologies, akan mengintegrasikan perangkat lunak mereka dengan Uber. Langkah ini akan memungkinkan pengguna memesan layanan taksi dari aplikasi Uber, tambah laporan itu.

Guy Peterson, direktur pengembangan bisnis Uber, mengomentari langkah ini, menyatakan bahwa itu adalah perkembangan positif bagi Uber. Dia berkata;

“Ini adalah kemenangan nyata bagi pengemudi – mereka tidak lagi perlu khawatir tentang menemukan penumpang selama waktu tidak sibuk atau mendapatkan akses kendaraan ke Manhattan saat berada di tempat lain. Dan ini adalah kemenangan nyata bagi pengendara yang sekarang akan memiliki akses ke ribuan taksi kuning di aplikasi Uber.”

Perkembangan terakhir ini merupakan kemenangan besar bagi Uber karena perusahaan telah menghadapi persaingan ketat dari layanan taksi tradisional sejak mulai beroperasi pada tahun 2009. Kota New York adalah salah satu kota terkemuka secara global dan kemenangan Uber dapat membuka jalan untuk adopsi lebih lanjut di kota-kota besar lainnya. kota.

CEO Uber Dara Khosrowshah mengatakan perusahaan sedang bekerja keras untuk membawa lebih banyak pengemudi taksi ke platform-nya. Dia berkata;

“Saya akan memberi tahu Anda bahwa kami ingin setiap taksi di dunia masuk ke platform kami pada tahun 2025.”

Saham Uber naik 4% pada hari Kamis menyusul berita integrasinya di New York. Pada saat pers, UBER diperdagangkan seharga $ 34,38 per saham.

Saham perusahaan telah berkinerja buruk sejak awal tahun, dengan turun lebih dari 20% selama periode itu. Uber, bersama perusahaan transportasi online lainnya seperti Lyft mengalami penurunan jumlah pengemudi di platform mereka karena pandemi Coronavirus.

Meskipun pembatasan sekarang dicabut di berbagai belahan dunia, perusahaan semacam ini kesulitan untuk menyesuaikan pengemudi mereka dengan peningkatan permintaan.