HomeNewsSaham Nvidia Jatuh Setelah Pemerintah AS Membatasi Penjualan Chip ke China

Saham Nvidia Jatuh Setelah Pemerintah AS Membatasi Penjualan Chip ke China

News Team

Saham NVIDIA Corporation (NASDAQ: NVDA) turun 6,5% dalam perdagangan yang diperpanjang pada hari Rabu setelah perusahaan mengatakan pemerintah AS membatasi penjualan di China.

Dalam pengajuan dengan SEC, Nvidia mengatakan pemerintah AS mengatakan kepada perusahaan pada 26 Agustus, tentang persyaratan lisensi baru untuk ekspor masa depan ke China, termasuk Hong Kong, untuk mengurangi risiko bahwa produk tersebut dapat digunakan oleh militer China.

Nvidia mengatakan pembatasan itu akan mempengaruhi produk A100 dan H100, yang merupakan unit pemrosesan grafis yang dijual ke bisnis.

“Persyaratan lisensi juga mencakup sirkuit terintegrasi Nvidia masa depan yang mencapai kinerja puncak dan kinerja I/O chip-ke-chip yang sama dengan atau lebih besar dari ambang batas yang kira-kira setara dengan A100, serta sistem apa pun yang mencakup sirkuit tersebut,” kata pengarsipan.

Perusahaan berharap dapat kehilangan $400 juta dalam penjualan potensial di China pada kuartal saat ini setelah sebelumnya memperkirakan pendapatan sebesar $5,9 miliar. Aturan baru ini juga berlaku untuk penjualan ke Rusia, tetapi Nvidia mengatakan tidak memiliki pelanggan yang membayar di sana.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah AS telah menerapkan peningkatan pembatasan ekspor untuk chip yang dibuat dengan teknologi AS karena kekhawatiran bahwa perusahaan China dapat menggunakannya untuk tujuan militer atau mencuri rahasia dagang.

Nvidia mengatakan sedang mengajukan izin untuk melanjutkan beberapa ekspor China tetapi tidak tahu apakah pemerintah AS akan memberikan pengecualian.

“Kami bekerja dengan pelanggan kami di China untuk memenuhi pembelian mereka yang direncanakan atau di masa depan dengan produk alternatif dan dapat mencari lisensi di mana penggantian tidak cukup,” kata juru bicara Nvidia kepada CNBC. “Satu-satunya produk saat ini yang menerapkan persyaratan lisensi baru adalah A100, H100, dan sistem seperti DGX yang menyertakannya.”

An Advanced Micro Devices, Inc. (NASDAQ: AMD) representative confirmed to CNBC that it had also received new licensing requirements from the U.S. Department of Commerce which it believed applied to its MI250 circuit, which is intended for artificial intelligence. AMD said it did not believe the new requirements would cause a material impact to its business.

In a statement to CNBC, a department spokesperson said “While we are not in a position to outline specific policy changes at this time, we are taking a comprehensive approach to implement additional actions necessary related to technologies, end-uses, and end-users to protect U.S. national security and foreign policy interests.”