HomeNewsSaham AS Jatuh Di Tengah Ancaman Kenaikan Suku Bunga

Saham AS Jatuh Di Tengah Ancaman Kenaikan Suku Bunga

News Team

Pasar saham di AS ditutup lebih rendah pada hari Senin di tengah kekhawatiran bank sentral negara itu akan mendorong kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Jerome Powell, ketua Federal Reserve, mengatakan kenaikan akan berlanjut dalam upaya untuk membendung laju kenaikan harga.

Dow Jones Industrial Average, indeks teknologi Nasdaq dan S&P 500 semuanya ditutup lebih rendah.

Inflasi di AS berada pada level tertinggi selama empat dekade dan ekonomi AS telah menyusut selama dua kuartal berturut-turut.

Tonggak sejarah itu di banyak negara akan dianggap sebagai resesi ekonomi, tetapi tidak diklasifikasikan seperti itu di AS, yang menggunakan data tambahan untuk melakukan panggilan itu.

Penurunan pada hari Senin memperpanjang kerugian tajam pada hari Jumat ketika Powell mengatakan pada pertemuan para gubernur bank sentral di Jackson Hole Economic Symposium di Wyoming bahwa Fed AS akan bertindak “secara paksa” untuk mengendalikan inflasi meskipun itu akan mengakibatkan “beberapa rasa sakit” untuk rumah tangga dan bisnis.

Dia berkata: “Memulihkan stabilitas harga akan memakan waktu dan membutuhkan penggunaan alat kami secara paksa untuk membawa permintaan dan penawaran ke keseimbangan yang lebih baik.”

“Sementara suku bunga yang lebih tinggi, pertumbuhan yang lebih lambat, dan kondisi pasar tenaga kerja yang lebih lemah akan menurunkan inflasi, hal itu juga akan membawa penderitaan bagi rumah tangga dan bisnis. Ini adalah biaya yang tidak menguntungkan untuk mengurangi inflasi. Tetapi kegagalan untuk memulihkan stabilitas harga akan berarti penderitaan yang jauh lebih besar.”

Pada hari Senin, Dow Jones ditutup 0,57% lebih rendah, sedangkan S&P 500 turun 0,67%, dan Nasdaq turun 1,02%.

Penurunan tersebut mengikuti penurunan tajam di Wall Street pada hari Jumat, dengan ketiga benchmark lebih dari 3% lebih rendah. Nasdaq mencatat kinerja harian terburuk sejak Juni.

Saham teknologi Apple Inc (NASDAQ: AAPL), Microsoft Corporation (NASDAQ: MSFT) dan Tesla Inc (NASDAQ: TSLA) semuanya turun antara 1,07% dan 1,37% pada penutupan perdagangan Senin.

Investor khawatir bahwa jika pertumbuhan ekonomi tersendat, suku bunga yang lebih tinggi akan meningkatkan kemungkinan resesi.

“Investor mulai menerima gagasan bahwa The Fed serius dalam mengendalikan inflasi,” kata Rod von Lipsey, direktur pelaksana di UBS Private Wealth Management.

Bank sentral telah menaikkan suku bunga dalam beberapa bulan terakhir sebagai tanggapan terhadap kenaikan harga. Suku bunga yang lebih tinggi membuat pinjaman lebih mahal bagi individu dan perusahaan, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi serta inflasi.

Federal Reserve menaikkan suku bunga utamanya sebesar 0,75 poin persentase, menargetkan kisaran 2,25% hingga 2,5%, pada bulan Juli. Pada bulan Maret, suku bunga utama Federal Reserve hampir nol.