HomeNewsSaham Amazon Melonjak Saat Pendapatan Kuartal Kedua Mengalahkan Offsets Rugi Bersih $2 Miliar

Saham Amazon Melonjak Saat Pendapatan Kuartal Kedua Mengalahkan Offsets Rugi Bersih $2 Miliar

News Team

“Meskipun tekanan inflasi berlanjut dalam biaya bahan bakar, energi, dan transportasi, kami membuat kemajuan dalam biaya,” kata CEO Andy Jazzy.

Amazon Inc (AMZN) membukukan kerugian kuartalan kedua berturut-turut pada hari Kamis, tetapi melampaui perkiraan penjualan Street melewati dan membukukan keuntungan yang solid dari divisi cloud yang memimpin pasar, mengirim saham naik tajam dalam perdagangan setelah jam kerja.

Amazon mengatakan kerugian kuartal kedua dipatok pada $ 2 miliar, atau 20 sen per saham, turun dari laba 76 sen per saham selama periode yang sama tahun lalu dan terutama di bawah perkiraan konsensus Street sebesar 13 sen per saham. Kepemilikan Amazon di Rivian Automotive (RIVN) merugikan grup sekitar $3,9 miliar, yang termasuk dalam pengeluaran pendapatan non-operasional.

Pendapatan naik 7,2% dari tahun lalu menjadi $121,2 miliar, jauh di atas perkiraan analis yang mencapai $119,08 miliar. Amazon Web Services menyumbang $19,74 miliar, naik 33% dari tahun lalu. Penjualan iklan juga lebih tinggi, naik 18% menjadi $8,76 miliar. Penjualan toko online, bagaimanapun, turun 4,3% menjadi $ 50,885 miliar.

Peringatan laba Walmart (WMT) dari awal pekan ini, sebagian terkait dengan tingkat inventaris yang lebih tinggi dari perkiraan dan tekanan inflasi berkelanjutan yang telah memotong margin keuntungan, telah menetapkan panggung untuk pembacaan yang lebih lemah dari Amazon.

Namun, dengan sebagian besar penjualannya – 57% – disaring dari penjual pihak ketiga, Amazon tidak mengalami pembengkakan inventaris yang sama, dan divisi layanan web penghasil uang membantu mengimbangi penurunan penjualan online.

“Meskipun tekanan inflasi berkelanjutan dalam biaya bahan bakar, energi, dan transportasi, kami membuat kemajuan pada biaya yang lebih terkendali yang kami rujuk pada kuartal terakhir, terutama meningkatkan produktivitas jaringan pemenuhan kami,” kata CEO Andy Jassy.

“Kami juga melihat peningkatan pendapatan karena kami terus menjadikan Prime lebih baik bagi anggota, baik berinvestasi dalam kecepatan pengiriman yang lebih cepat, dan menambahkan manfaat unik seperti pengiriman gratis dari Grubhub selama setahun, akses eksklusif ke pertandingan NFL Thursday Night Football mulai September 15, dan merilis seri yang sangat dinanti The Lord of the Rings: The Rings of Power pada 2 September,” tambahnya.

Saham Amazon ditandai 12% lebih tinggi dalam perdagangan setelah jam kerja segera setelah rilis pendapatan untuk menunjukkan harga bel pembukaan Jumat masing-masing $136,98.

Amazon menyelesaikan pemecahan saham 20-untuk-1 yang direncanakan pada awal Juni, membawa harga per saham lebih dekat sejalan dengan rekan-rekan teknologi mega-cap seperti Apple (AAPL), induk Google Alphabet (GOOGL) dan Meta Platform (META).

Melihat ke kuartal saat ini, Amazon mengatakan melihat pendapatan operasional antara nol dan $3,5 miliar, pada pendapatan di kisaran $125 miliar hingga $130 miliar, dibandingkan dengan perkiraan Refinitiv sekitar $126,5 miliar.

“Meskipun kenaikan suku bunga Fed tambahan, tekanan inflasi, dan peningkatan volatilitas pasar, Amazon melihat Q2 yang kuat,” kata Krista Morgan dari Stage, grup ekuitas swasta yang dipimpin oleh wanita mayoritas yang berbasis di Denver.

“Perusahaan berhasil mengalahkan ekspektasi dan melampaui raksasa ritel pesaing, seperti Walmart, yang terpaksa mengevaluasi kembali margin keuntungan,” tambahnya. “Ini kemungkinan besar berkat bisnis cloud perusahaan, Amazon Web Services. Karena konsumen telah menjauh dari barang ritel dan elektronik untuk memangkas biaya, layanan cloud tetap stabil dan diminati.”