HomeNewsPeluang Resesi Ekonomi Meningkat, Tapi Pasar Saham Sudah Menghargainya dan Menemukan Dasarnya, JPMorgan Mengatakan

Peluang Resesi Ekonomi Meningkat, Tapi Pasar Saham Sudah Menghargainya dan Menemukan Dasarnya, JPMorgan Mengatakan

News Team

Peluang resesi ekonomi di AS sedang meningkat karena data PMI baru-baru ini menunjukkan penurunan aktivitas bisnis, klaim pengangguran mulai meningkat, dan pasar perumahan melambat di tengah tingkat hipotek yang tinggi, Marko Kolanovic dari JPMorgan mengatakan dalam catatan Senin.

Tetapi investor tidak perlu khawatir karena penurunan tahun-ke-tahun S&P 500 sebanyak 24%, dikombinasikan dengan revisi pendapatan negatif dan pergeseran pasar suku bunga, berarti pasar saham telah sepenuhnya memperhitungkan resesi ringan, menurut catatan.

“Pasar berisiko tampaknya sebagian besar mengabaikan data ekonomi yang lemah dan jika ada pasar ekuitas rebound selama seminggu terakhir,” kata Kolanovic. “Dengan puncak harga Fed kemungkinan di belakang kita, yang terburuk untuk pasar risiko dan volatilitas pasar juga harus di belakang kita.”

Karena peluang peningkatan resesi ekonomi, itu bisa membuka pintu ke Fed yang lebih seimbang yang pada akhirnya mengarah pada kenaikan suku bunga yang lebih sedikit. Itu karena resesi, bahkan yang ringan, sering kali memberikan kejutan deflasi, yang akan menjadi tanda sambutan bagi pembuat kebijakan yang telah berusaha untuk menjinakkan inflasi tertinggi selama 40 tahun.

“Resesi yang meningkatkan pengangguran secara material kemungkinan akan memberikan dividen disinflasi yang sama besar sekarang,” kata Kolanovic.

Untuk memposisikan potensi dinamika resesi ringan yang sudah diperhitungkan ke pasar saham, ia percaya saham pertumbuhan akan mengungguli nilai saham karena imbal hasil obligasi bergulir, harga komoditas turun, dan dolar AS berpotensi memuncak.

“Kami percaya ini adalah salah satu sudut yang mengantarkan fase ‘data buruk mulai terlihat baik’,” kata Kolanovic.

“Secara keseluruhan, sementara peluang resesi meningkat mengingat data ekonomi yang lebih lemah, kami percaya bahwa setidaknya resesi ringan sudah terjadi. Dengan demikian, kami tetap optimis dengan hati-hati,” pungkasnya.