HomeNewsPasar Saham Bisa Melonjak 18% ke Level Tertinggi Baru pada Akhir Tahun karena Bear Market 2022 Berakhir, Fundstrat Mengatakan

Pasar Saham Bisa Melonjak 18% ke Level Tertinggi Baru pada Akhir Tahun karena Bear Market 2022 Berakhir, Fundstrat Mengatakan

News Team

Pasar saham dapat bersiap untuk rekor tertinggi baru sebelum akhir tahun karena pasar beruang 2022 berakhir, kata Tom Lee dari Fundstrat dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

“Pengambilan terbesar bagi saya pada acara minggu ini? Bukti yang meyakinkan dan bisa dibilang menentukan bahwa ‘bawah ada’ – pasar beruang 2022 sudah berakhir,” katanya.

Keyakinan Lee berasal dari fakta bahwa antara cetakan PDB negatif, kenaikan suku bunga 75 basis poin dari The Fed, dan lebih banyak volatilitas gas alam karena drama pipa Nord Stream Rusia, banyak berita buruk terjadi minggu ini namun S&P 500 dan Nasdaq 100 berhasil melakukan reli 3%.

“Ketika berita buruk tidak menurunkan pasar, inilah saatnya bagi investor untuk menilai,” kata Lee.

Di sisi pendapatan, meskipun dolar AS yang kuat dan ketidakpastian ekonomi yang meningkat, perusahaan melaporkan hasil yang lebih baik dari yang ditakuti. Dengan 52% dari S&P 500 telah melaporkan pendapatan kuartal kedua, 73% mengalahkan perkiraan laba dengan median 7%.

Penghasilan penting karena dalam jangka panjang itulah yang mendorong harga saham.

Hasil dari raksasa teknologi mega-cap Alphabet, Microsoft, Amazon, dan Apple semuanya meredakan kekhawatiran investor tentang ketahanan pertumbuhan mereka dan kemampuan mereka untuk mengelola inflasi, yang membantu mendorong kenaikan besar dalam harga saham mereka minggu ini.

Lee percaya ekonomi telah mencapai titik pivot di mana data yang masuk akan menjadi kurang negatif, dan penarik disinflasi akan menguat. Komoditas dari logam hingga minyak hingga biji-bijian telah mengalami penurunan dalam beberapa minggu terakhir, yang telah mengakibatkan beberapa penurunan harga bagi konsumen.

Dan jika Federal Reserve terus mencerminkan tindakan tahun 1982 dari Ketua Fed Paul Volcker, pasar saham dapat sepenuhnya pulih dan bergerak ke level tertinggi baru dalam empat bulan ke depan, kata Lee.

“Selama perang Volcker melawan inflasi, ekuitas mencapai titik terendah pada Agustus 1982. Ini adalah dua bulan sebelum Volcker meninggalkan langkah-langkah ‘anti-inflasi’. Lebih penting lagi, saham memulihkan kerugian pasar bearish selama 36 bulan dalam 4 bulan,” jelasnya.

Powell juga bisa segera membuang beberapa langkah anti-inflasi, karena dia mengisyaratkan pada pertemuan hari Rabu bahwa Fed akan lebih bergantung pada data dalam keputusan kenaikan suku bunganya dan menolak untuk memberikan panduan untuk pertemuan Fed September. Jika kekuatan disinflasi bertahan, seperti yang diperkirakan Lee, itu bisa mendorong Powell untuk beralih dari kebijakan pengetatan Fed saat ini dan menghentikan kenaikan suku bunga.

“Pada 2022, ini berarti saham bisa melihat tertinggi baru sebelum YE. Itulah mengapa kami berpikir [the] S&P 500 bisa berada di atas 4.800 sebelum akhir tahun,” kata Lee, mewakili potensi kenaikan 16% dari penutupan Jumat.