HomeNewsRekap pasar hari Jumat: Moderna melonjak karena berita varian mutasi baru, AT&T dan Verizon akan membatasi layanan 5G, Pinduoduo jatuh menyusul kinerjanya

Rekap pasar hari Jumat: Moderna melonjak karena berita varian mutasi baru, AT&T dan Verizon akan membatasi layanan 5G, Pinduoduo jatuh menyusul kinerjanya

Ruchi Gupta

  • Moderna meroket menyusul berita varian baru
  • AT&T dan Verizon membatasi layanan 5G
  • Pinduoduo terjun menyusul kinerja keuangannya

Moderna melonjak karena berita varian baru

Saham perusahaan farmasi Moderna Inc. (NASDAQ:MRNA) melonjak pada hari Jumat menyusul berita varian mutasi baru. Varian baru tersebut dikatakan lebih tahan dan menular dibandingkan varian delta. Organisasi Kesehatan Dunia menyerukan pertemuan khusus untuk varian baru tersebut. WHO mengusulkan pemerintah untuk tidak memberlakukan pembatasan perjalanan dan menunggu data hasil penelitian.

Verizon dan AT&T membatasi layanan 5G

Perusahaan Telekomunikasi tersebut menulis surat kepada Komisi Komunikasi Federal mengenai pembatasan 5G. Ketua FCC mengklaim bahwa 5G tidak menimbulkan bahaya apa pun bagi keselamatan udara, sementara Administrasi Penerbangan Federal khawatir 5G dapat memengaruhi altimeter radar mereka. Menurut salinan surat yang diperoleh The Wall Street Journal, perusahaan mengklaim akan menerapkan pembatasan daya yang lebih ketat di dekat bandara dan helipad serta bahkan memotong tingkat daya di menara seluler.

Pinduoduo jatuh setelah umumkan kinerja keuangan

Saham Pinduoduo (NASDAQ:PDD) merosot 16% pada hari Jumat setelah mengumumkan kinerja kuartalnya. Pinduoduo membukukan EPS NON-GAAP sebesar $0,34, melampaui ekspektasi analis sebesar $0,04. Namun perusahaan melewatkan ekspektasi pendapatan sebesar $690 juta, setelah melaporkan pada $3,34 miliar. Perusahaan mengalami peningkatan pendapatan sebesar 61,7% dari kuartal yang sama tahun lalu.

Omnicron bukan ancaman menurut mantan CEO Walmart

Mantan CEO Walmart Bill Simon tetap yakin bahwa varian mutasi dari COVID bernama Omnicron tidak menimbulkan banyak ancaman dalam jangka pendek untuk sektor ritel. Mantan CEO Walmart itu menolak mengomentari ancaman jangka panjang varian Omnicorn. Dia juga menyebutkan tentang bagaimana musim penghasilan baru-baru ini menunjukkan bahwa sektor ritel terbagi menjadi dua, yaitu mereka yang diuntungkan dan dirugikan.