HomeNewsKohl’s Telah Menerima Sejumlah Tawaran Pembelian Awal

Kohl’s Telah Menerima Sejumlah Tawaran Pembelian Awal

Hassan Maishera

Jaringan department store Kohl's akan segera dimiliki oleh pemilik baru saat perusahaan tersebut menerima sejumlah tawaran pembelian.

Jaringan department store Kohl's mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah menerima sejumlah penawaran awal dari entitas yang tertarik untuk mengakuisisi jaringan department store tersebut.

Menurut perusahaan, proposal yang diterima sejauh ini tidak mengikat dan tanpa komitmen pembiayaan. Akibatnya, dewan telah mempekerjakan bankir dari Goldman Sachs untuk menangani para penawar tersebut.

Sebelumnya, sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan kepada CNBC pada hari ini bahwa Hudson's Bay Co., operator department store Kanada yang dimiliki oleh HBC, termasuk di antara para penawar. Selanjutnya, perusahaan ekuitas swasta Sycamore menilai Kohl's sebesar $9 miliar dan berencana untuk menawar department store tersebut.

Nilai pasar Kohl saat ini mencapai sekitar $7,9 miliar. Ketertarikan pada jaringan department store ini muncul setelah Kohl's menolak tawaran dari Acacia Research yang didukung Starboard, dengan harga $64 per saham. Saat itu, Kohl's mengatakan tawaran dari Acacia Research terlalu rendah.

Jaringan department store tersebut berencana untuk meningkatkan kinerjanya selama beberapa bulan mendatang dan telah memperkenalkan beberapa inisiatif. Awal bulan ini, Kohl's mengeluarkan target keuangan jangka panjang baru untuk bisnisnya, yang juga mencakup pertumbuhan penjualan dengan persentase satu digit yang rendah setiap tahun.

Harga saham perusahaan telah berkinerja sangat baik sejak awal tahun meskipun ada pembicaraan pengambilalihan. Pada saat pers, KSS diperdagangkan seharga $62,01 per saham, naik lebih dari 25% sejak awal tahun.

Kohl's telah mengungguli raksasa lain di sektor ritel, termasuk Walmart, yang turun kurang dari 1% sejak awal tahun. Raksasa ritel online Amazon juga telah turun lebih dari 5% tahun ini.

Kohl's berada di bawah tekanan sejak awal tahun karena perusahaan hedge fund Macellum Advisors meminta department store tersebut untuk dijual. Menurut Macellum, kinerja Kohl's lebih buruk dibandingkan dengan raksasa ritel lainnya dalam beberapa tahun terakhir.