HomeNewsJack Dorsey Memercayai Musk saat Twitter Menerima Tawaran $44 Miliar

Jack Dorsey Memercayai Musk saat Twitter Menerima Tawaran $44 Miliar

Hassan Maishera

Pendiri Twitter, Jack Dorsey mengatakan Elon Musk adalah solusi tunggal yang dia percayai untuk membawa perusahaan ke tingkat yang lebih tinggi.

Dewan Twitter telah menerima tawaran $44 miliar dari Elon Musk untuk mengakuisisi raksasa media sosial itu dan menjadikan perusahaan itu privat.

Jack Dorsey, pendiri dan mantan CEO Twitter, mengomentari perkembangan terbaru ini. Menurut Dorsey, menjadikan Twitter pribadi adalah hal terbaik yang dapat dilakukan Elon Musk. Dorsey menyatakan bahwa;

“Saya suka Twitter. Twitter adalah hal yang paling dekat yang kita miliki dengan kesadaran global. Ide dan layanan adalah yang terpenting bagi saya, dan saya akan melakukan apa pun untuk melindungi keduanya. Twitter sebagai perusahaan selalu menjadi satu-satunya masalah saya dan penyesalan terbesar saya. Twitter telah dimiliki oleh Wall Street dan model iklannya. Mengambilnya kembali dari Wall Street adalah langkah pertama yang benar.”

Dorsey menunjukkan bahwa meskipun dia tidak ingin Twitter dijalankan oleh satu orang atau entitas, Musk adalah solusi tunggal yang dia percayai saat ini. Mantan bos Twitter itu berkata;

“Pada prinsipnya, saya tidak percaya siapa pun harus memiliki atau menjalankan Twitter. Twitter ingin menjadi alat publik pada tingkat protokol, bukan perusahaan. Untuk memecahkan masalah Twitter sebagai sebuah perusahaan, bagaimanapun, Elon adalah solusi tunggal yang saya percayai. Saya percaya misinya untuk meningkatkan kesadaran.”

Elon Musk telah membahas keinginannya untuk mengubah Twitter menjadi platform kebebasan berbicara. CEO Tesla tersebut menyesalkan bahwa Twitter tidak memenuhi potensinya dan dapat memberikan nilai lebih kepada pengguna.

Dorsey mengatakan dia setuju dengan poin Musk, menambahkan bahwa CEO Twitter saat ini, Parag Agrawal, memiliki pandangan yang sama tentang perusahaan.

Elon Musk mengungkapkan awal bulan ini bahwa ia mengendalikan 9% saham di Twitter. Ini diikuti oleh tawaran beberapa hari kemudian untuk mengakuisisi perusahaan media sosial tersebut setelah menolak kursi di dewan.

Persetujuan oleh dewan Twitter datang kurang dari dua minggu setelah Musk mengajukan tawaran untuk membeli perusahaan itu.