HomeNewsHaruskah Anda Membeli atau Menjual Saham AS di Tengah Inflasi 7,9%?

Haruskah Anda Membeli atau Menjual Saham AS di Tengah Inflasi 7,9%?

Mircea Vasiu

Inflasi IHK utama AS telah mencapai 7,9% YoY, sementara inflasi IHK Inti menetap di 6,4% YoY. Apakah ini baik atau buruk untuk saham?

Bagian terpenting dari data ekonomi dari Amerika Serikat dirilis hari ini – laporan inflasi untuk bulan Februari. Harga barang dan jasa meningkat lagi secara bulanan, sebesar 0,4% untuk inflasi IHK utama dan sebesar 0,4% untuk data IHK inti.

Sementara sesuai dengan ekspektasi pasar, ini merupakan tingkat inflasi tertinggi sejak 1982. Pasar saham bereaksi cepat dan semua indeks utama berada jauh di wilayah negatif. Pada saat penulisan artikel ini, indeks Dow Jones turun lebih dari -1,3%, S&P500 lebih dari -1,5%, dan Nasdaq 100 lebih dari -2,3%.

Rincian laporan inflasi Februari

Harga energi memimpin kenaikan data inflasi, naik +3,5% di bulan Februari. Harga bensin naik paling tinggi, naik +6,6% pada bulan tersebut, berkontribusi pada sepertiga dari kenaikan batas waktu IHK.

Selain energi, harga pangan naik 1%, dalam beberapa kasus memberikan kenaikan bulanan terkuat dalam dekade terakhir. Harga daging dan produk susu naik.

Jadi apa yang terjadi selanjutnya? Kita harus memperhatikan fakta bahwa laporan ini untuk bulan Februari. Gangguan lebih lanjut pada harga di sektor energi dan pangan disebabkan oleh perang Rusia-Ukraina, yang dimulai pada bulan Maret.

Karena Rusia adalah pemasok energi utama dan Ukraina pemasok makanan utama (misalnya, gandum dan jagung), harga energi dan pangan diperkirakan akan naik lebih lanjut di bulan Maret.

Dengan kata lain, sementara inflasi mencapai tingkat yang tidak terlihat sejak tahun 1982, kemungkinan besar tidak mencapai puncaknya pada bulan Februari. Oleh karena itu, jika saham AS bereaksi negatif pada inflasi 7,9% YoY untuk bulan Februari, bagaimana kinerjanya saat laporan bulan Maret dirilis di bulan April?

Juga, minggu depan, Fed seharusnya menaikkan suku bunga dana federal. Saham biasanya tidak menyukai siklus pengetatan, jadi biasnya adalah mereka akan kesulitan untuk bangkit dari posisi terendahnya.