HomeNewsHaruskah Anda Membeli Saham Amazon Jelang Laporan Penghasilan Kuartal?

Haruskah Anda Membeli Saham Amazon Jelang Laporan Penghasilan Kuartal?

Mircea Vasiu

Amazon menyajikan laporan kinerja keuangan untuk kuartal pertama tahun 2022 besok. Investor memperkirakan EPS $8,5 pada kuartal tersebut.

Sektor teknologi di Amerika Serikat mengalami awal yang sulit untuk tahun perdagangan tersebut. Setelah memulihkan sejumlah penurunan sebelumnya, perusahaan teknologi kembali menghadapi aksi jual.

Amazon, yang melaporkan kinerja keuangannya untuk tiga bulan pertama tahun ini besok, turun lebih dari 4% kemarin. Investor tidak menyukai Alphabet, perusahaan di belakang Google, yang kinerjanya meleset dari perkiraan pasar, sehingga saham teknologi lainnya turun.

Harga saham Amazon turun sekitar -18% dalam dua belas bulan terakhir, meskipun perusahaan terus-menerus melaporkan hasil yang lebih baik dari yang diperkirakan. Untuk kuartal pertama 2022, pasar memperkirakan EPS sebesar $8,5 dan perkiraan pendapatan tahunan untuk periode fiskal yang berakhir Desember 2022 adalah $540,24 miliar.

Bagaimana Amazon menghasilkan uang?

Amazon memperoleh sebagian besar pendapatannya dari penjualan produk fisik dan digital secara online. Bagian dari bisnis Amazon ini menghasilkan sekitar 50% dari semua pendapatannya.

Selain itu, 3,6% dari pendapatan Amazon dihasilkan oleh toko fisik. Untuk ke depannya, keanggotaan Prime menambahkan 6,8% lagi, sementara Amazon Web Services dan layanan pihak ketiga bertanggung jawab atas sisanya.

Apa yang dikatakan analis tentang harga saham Amazon?

Dari 100 analis yang meliput harga saham Amazon, ada 1 analis yang mengeluarkan rekomendasi jual dan 1 analis netral. Selebihnya sudah mengeluarkan rekomendasi beli.

Baru-baru ini, Rosenblatt, UBS, Citigroup, dan Cowen and Company, telah mempertahankan peringkat beli mereka untuk harga saham Amazon dengan target harga $3.000, $4.550, $4.100 dan $4.400.