HomeNewsHaruskah Anda Membeli Nikkei 225 Sebelum Keputusan Bank of Japan?

Haruskah Anda Membeli Nikkei 225 Sebelum Keputusan Bank of Japan?

Mircea Vasiu

Nikkei 225 berkonsolidasi di bawah titik penting 28.000 menjelang keputusan Bank of Japan yang dijadwalkan minggu ini. Bagaimana pasar saham akan bereaksi terhadap pernyataan kebijakan bank sentral tersebut?

Bank of Japan adalah satu-satunya bank sentral utama yang dijadwalkan untuk merilis kebijakan moneternya minggu ini. Bank of Japan mengguncang pasar keuangan dengan keputusannya untuk membeli JGB tanpa batas (yaitu, Obligasi Pemerintah Jepang) sebagai bagian dari program kontrol kurva imbal hasil, memicu pelemahan tajam yen Jepang.

Namun pasar saham tetap acuh tak acuh terhadap pelonggaran Bank of Japan. Meskipun tetap menjadi satu-satunya bank sentral yang melonggarkan kebijakan moneter sementara bank sentral lainnya mulai melakukan pengetatan, pasar saham lokal turun pada tahun 2022.

Nikkei 225 mengikuti indeks pasar saham AS dan telah terkoreksi sepanjang tahun ini. Bisakah indeks tersebut memantul dari level saat ini?

28.000 – level penting untuk Nikkei 225

Indeks Nikkei 225 membentuk pola double top pada tahun 2021. Indeks tersebut dua kali menguji level 30.000, dan gagal dua kali.

Double top adalah pola pembalikan yang terbentuk di akhir tren bullish. Ini memiliki pergerakan yang terukur, dihitung sebagai jarak dari titik tertinggi ke support horizontal, yang diproyeksikan lebih rendah dari support.

Dalam hal ini, pasar telah menempuh jarak yang ditunjukkan oleh pergerakan yang terukur tersebut. Namun, itu hanya jarak minimum yang harus ditempuh pasar untuk mengkonfirmasi pola pembalikan.

Pada titik ini, 28.000 terlihat seperti level yang sangat penting. Sementara di bawahnya, Nikkei 225 masih bearish. Jika pasar bergerak ke atas, bias berubah menjadi bullish karena pola head and shoulders terbalik menunjukkan lebih banyak kemungkinan kenaikan.

Tingkat inflasi Jepang juga naik

Inflasi adalah masalah di dunia. Setelah langkah-langkah moneter dan fiskal yang diambil selama pandemi COVID-19, inflasi tidak terkendali di sebagian besar negara maju.

Jepang mengalami kesulitan dengan inflasi yang rendah di masa lalu. Sulit untuk mencapai target 2%, sehingga negara tersebut memiliki masalah dalam menjaga kredibilitasnya.

Tetapi inflasi juga merangkak naik di Jepang. Meskipun belum mencapai target 2%, perkembangan lokal menunjukkan bahwa target tersebut dapat dicapai lebih cepat.

Menurut survei nasional, lebih dari 30% perusahaan Jepang telah menaikkan harga antara Oktober 2021 dan Maret 2022. Selain itu, 43,2% lainnya kembali berniat menaikkan harga di bulan-bulan mendatang.

Jika inflasi naik di atas target Bank of Japan, bank sentral mungkin ingin mempertimbangkan kembali kebijakannya. Namun sementara itu, pelonggaran yang sedang berlangsung seharusnya mendukung pasar saham lokal.