HomeNewsHaruskah Anda Membeli Indeks S&P 500 Setelah Inflasi Turun Kembali?

Haruskah Anda Membeli Indeks S&P 500 Setelah Inflasi Turun Kembali?

Data inflasi AS di bulan April menunjukkan bahwa harga barang dan jasa turun kembali dari level tertinggi 40 tahun. Tetapi momentum inflasi tetap ada – jadi apakah sebaiknya Anda membeli atau menjual indeks S&P 500?

Inflasi MoM di AS turun pada bulan April, membuat saham menguat karena investor lega inflasi turun kembali dari level tertinggi 40 tahun. Kekhawatiran utama bagi investor pasar saham adalah bahwa inflasi masih tetap tinggi dan jauh di atas target The Fed.

Oleh karena itu, putaran pengetatan lainnya akan segera terjadi, karena angka inflasi April tidak cukup untuk menggagalkan Fed menaikkan suku bunga 50bp lagi.

Namun, pasar saham menyukai data tersebut dalam arti bahwa data tersebut memantul dari posisi terendah harian. Namun, pasar tetap dalam tren bearish yang dimulai pada hari-hari perdagangan terakhir tahun 2022.

Detail data inflasi AS April

Data April menunjukkan kenaikan MoM yang lebih moderat dibandingkan dengan April tahun lalu, menunjukkan inflasi telah mencapai puncaknya. Tetapi para trader seharusnya tidak memperkirakan penurunan yang tajam, karena laporan tersebut menunjukkan momentum kenaikan yang kuat untuk harga makanan dan perawatan kesehatan, serta untuk sewa dan sewa setara pemilik, serta untuk rekreasi dan perhotelan.

S&P 500 tetap bearish saat berada di bawah garis tren

Pemantulan sederhana indeks S&P 500 dari posisi terendah baru-baru ini – sederhana. Indeks menemukan support di sekitar level 4.000 dan tetap bearish saat berada di bawah garis tren utama yang terlihat pada grafik di bawah ini.

Ada satu hubungan menarik antara inflasi IHK dan pasar saham. Setiap kali inflasi memuncak pada tahun 60-an, 70-an, dan 80-an, itu menandai titik terendah untuk saham.

Oleh karena itu, akan menarik untuk melihat dua hal tersebut bergerak maju. Salah satunya adalah jika, memang, inflasi telah mencapai puncaknya. Yang lainnya adalah jika saham memantul dari level saat ini.

Secara keseluruhan, laporan inflasi hari ini tidak mengubah rencana Fed. Pengetatan lebih lanjut akan terjadi pada bulan Juni, sehingga saham akan kesulitan menguat sampai pertemuan Fed berikutnya.