HomeNewsHarga Saham Roku Anjlok 26% Menyusul Laporan Penghasilan yang Buruk

Harga Saham Roku Anjlok 26% Menyusul Laporan Penghasilan yang Buruk

Hassan Maishera

Saham Roku turun lebih dari 26% hari ini setelah perusahaan melaporkan penghasilan kuartal keempatnya.

Platform streaming Roku melaporkan penghasilannya untuk kuartal keempat tahun 2021. Pendapatan perusahaan turun jauh di bawah perkiraan analis dan ini telah menyebabkan harga sahamnya mengalami penurunan besar.

Pendapatan Q4 sebesar $865.3 juta, jauh di bawah $894 juta yang diperkirakan para ahli pasar. Penghasilan sebesar 17 sen per saham, disesuaikan, dibandingkan 9 sen per saham seperti yang diperkirakan oleh para analis.

Pendapatan perusahaan tumbuh sebesar 33% YoY pada kuartal keempat. Ini lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan 51% pada kuartal ketiga dan 81% pada kuartal kedua tahun lalu.

Menyusul laporan penghasilan yang buruk, ROKU telah turun 26% selama 24 jam terakhir. Pada saat siaran pers, ROKU diperdagangkan pada $ 106 per saham. Kinerja buruk baru-baru ini bisa menjadi hari terburuk bagi saham tersebut.

ROKU turun 22% dalam sehari pada 8 November 2018. Jika persentase kerugian saat ini dipertahankan, hari ini akan menjadi hari terburuk perusahaan di pasar saham.

Pada kuartal saat ini, perusahaan mengatakan mereka memperkirakan untuk menghasilkan $720 juta, sehingga menghasilkan pertumbuhan pendapatan sebesar 25%. Sementara itu, analis pasar memperkirakan Roku akan menghasilkan lebih dari $748 juta pada kuartal pertama tahun 2022.

Analis Pivotal Research, Jeffrey Wlodarcza mengatakan sebagian besar analis telah menurunkan peringkat perusahaan dari HOLD menjadi SELL. ia berkata;

“Intinya adalah dengan meningkatnya persaingan, potensi melemahnya ekonomi global secara signifikan, pasar yang TIDAK memberi penghargaan kepada nama-nama teknologi yang tidak menguntungkan dengan jalur panjang menuju profitabilitas dan target harga baru kami, kami mengurangi peringkat kami pada ROKU dari HOLD menjadi SELL.”

Anthony Wood, pendiri dan CEO Roku, mengatakan kinerja perusahaan masih bisa berada di bawah level sebelum pandemi dan itu dapat mempengaruhi kinerjanya. Ia berkata;

“Penjualan unit TV secara keseluruhan kemungkinan akan tetap di bawah level sebelum Covid, yang dapat memengaruhi pertumbuhan akun aktif kami. Di sisi monetisasi, pembelanjaan iklan yang tertunda secara vertikal, yang paling terpengaruh oleh ketidakseimbangan penawaran/permintaan dapat berlanjut hingga 2022.”