HomeNewsSaham Peloton Melonjak Setelah Pembahasan Potensi Pengambilalihan

Saham Peloton Melonjak Setelah Pembahasan Potensi Pengambilalihan

Hassan Maishera

Saham Peloton naik lebih dari 20% hari ini menyusul berita tentang kemungkinan pengambilalihan.

Peloton telah menjadi salah satu saham dengan kinerja terbaik di pasar Amerika Serikat selama 24 jam terakhir. Selama sesi perdagangan pra-pasar Senin, saham ini menguat lebih dari 30%.

Saham perusahaan telah naik lebih dari 20% sejak pasar dibuka lebih awal hari ini dan saat ini diperdagangkan pada $29,74 per saham.

Reli telah membuat saham Peloton diperdagangkan di sekitar harga yang sama dengan harga IPO-nya. Harga saham perusahaan kebugaran tersebut telah reli menyusul berita tentang pembicaraan kemungkinan pengambilalihan.

Sejauh ini, Amazon dan NIKE adalah beberapa pelamar yang dilaporkan berminat, dengan raksasa teknologi Apple, menjadi perusahaan lain yang juga dilaporkan tertarik untuk mengakuisisi Peloton.

Sebuah sumber tepercaya mengungkapkan kepada CNBC bahwa pembicaraan sedang dalam tahap awal saat ini.

Performa Peloton memang buruk sejak awal tahun. Harga sahamnya turun lebih dari 30% selama enam minggu terakhir sebelum reli terbaru ini. Pada saat artikel ini dirilis, PTON turun lebih dari 15% YtD.

Terlepas dari berita tentang kemungkinan pengambilalihan, beberapa analis tidak percaya bahwa kesepakatan itu akan berhasil.

Analis Baird Jonathan Komp menunjukkan bahwa Kepala Eksekutif Peloton, John Foley, bersama dengan orang dalam Peloton lainnya, memiliki sekitar 80% kontrol suara. Ini membuat kesepakatan apa pun tidak mungkin dilakukan tanpa persetujuan mereka.

Analis menambahkan bahwa Foley kemungkinan tidak akan menjual perusahaan kecuali ada tekanan internal yang berasal dari perusahaan. Saham perusahaan telah mengalami aksi jual besar-besaran dalam beberapa minggu terakhir, dan berita tentang kemungkinan pengambilalihan adalah alasan mengapa saham tersebut menguat akhir-akhir ini.

Beberapa pakar pasar percaya bahwa pengawasan regulasi pada perusahaan teknologi besar di Washington dapat mempersulit perusahaan seperti Amazon dan Apple untuk melanjutkan kesepakatan.