HomeNewsDow Ditutup Hampir 200 Poin Lebih Tinggi, Saham Mengalahkan Penurunan Dua Hari Berturut-turut untuk Memulai Pekan Besar Fed

Dow Ditutup Hampir 200 Poin Lebih Tinggi, Saham Mengalahkan Penurunan Dua Hari Berturut-turut untuk Memulai Pekan Besar Fed

News Team

Saham ditutup lebih tinggi pada hari Senin dalam sesi perdagangan yang bergejolak menjelang pertemuan kebijakan dua hari Federal Reserve yang dijadwalkan akan dimulai Selasa.

Dow Jones Industrial Average melonjak 197,26 poin, atau 0,64%, menjadi ditutup pada 31.019,68. S&P 500 naik 0,69% menjadi 3.899,89, dan Nasdaq Composite bertambah 0,76% menjadi berakhir pada 11.535,02.

Saham goyah antara keuntungan dan kerugian sepanjang sesi, dengan indeks 30-saham turun sebanyak 263 poin pada hari sebelumnya. Pada posisi terendah sesi, S&P 500 dan Nasdaq masing-masing turun lebih dari 0,9%.

Imbal hasil didorong lebih tinggi menjelang kemungkinan keputusan Fed untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin lagi untuk memadamkan inflasi akhir pekan ini. Imbal hasil Treasury 10-tahun mencapai 3,51% dan mencapai level tertinggi dalam 11 tahun.

Setelah beberapa harapan singkat selama musim panas bahwa Fed dapat menyelesaikan kampanye pengetatan agresifnya, investor telah membuang saham lagi di tengah kekhawatiran bank sentral akan bertindak terlalu jauh dan mengarahkan ekonomi ke dalam resesi.

Investor fokus pada pertemuan kebijakan Fed yang dijadwalkan akan dimulai Selasa, di mana bank sentral diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi. Investor juga mengamati panduan tentang pendapatan perusahaan sebelum musim pelaporan berikutnya dimulai pada bulan Oktober.

“Kami berada dalam pendekatan menunggu dan melihat dan pasar menunggu semacam katalis bullish atau bearish untuk mengirim kami keluar dari kisaran perdagangan ini,” kata Adam Sarhan, CEO 50 Park Investments. “Pasar sedang berjuang untuk mendapatkan arah dan itulah berita fundamentalnya.”

Sembilan dari 11 sektor S&P 500 mengakhiri hari dengan positif, menyebabkan kenaikan oleh material, konsumen, dan industri. Keuangan juga naik karena beberapa investor bertaruh bahwa suku bunga yang lebih tinggi dapat menguntungkan keuntungan mereka. Perawatan kesehatan adalah lamban, jatuh setelah komentar dari Presiden Joe Biden mengindikasikan pandemi telah berakhir.

Saham turun pekan lalu karena investor bereaksi terhadap laporan inflasi yang lebih panas dari perkiraan dan peringatan suram dari FedEx tentang ekonomi global yang “memburuk secara signifikan”. Rata-rata utama membukukan kerugian mingguan keempat mereka dalam lima minggu.

Beberapa rilis data ekonomi di dek minggu ini di luar pertemuan kunci Fed, termasuk perumahan mulai Agustus pada hari Selasa dan klaim pengangguran awal pada hari Kamis.