HomeNewsBed Bath & Beyond stock: mengapa kita mungkin melihat pemerasan singkat lainnya

Bed Bath & Beyond stock: mengapa kita mungkin melihat pemerasan singkat lainnya

News Team

Meski Ryan Cohen keluar dari BBBY, investor ritel masih tertarik dengan saham tersebut. Inilah yang harus diketahui investor.

  • Bed Bath & Beyond telah menjadi target short-selling yang jelas berkat fundamental bisnisnya yang memburuk.
  • Namun, ada banyak risiko yang terlibat dalam short selling saham. Itu bahkan lebih benar untuk saham meme.
  • Dengan semakin populernya Bed Bath & Beyond di kalangan investor ritel, mungkin BBBY belum menjadi game-over.

Mengapa Penjual Pendek Menargetkan BBBY?

Sepintas, Bed Bath & Beyond Inc (NASDAQ: BBBY) mungkin tampak seperti drama singkat yang tidak perlu dipikirkan lagi. Ada beberapa alasan mengapa. Diantara mereka:

  • Penghasilan negatif kumulatif selama beberapa tahun terakhir; hasil pendapatan -72%
  • Tujuh pendapatan meleset dalam 10 kuartal sebelumnya
  • Pengembalian modal yang diinvestasikan (ROIC) sebesar -26%
  • Likuiditas turun tajam ke level terburuk setidaknya dalam 10 tahun terakhir
  • Pembakaran uang tunai sekitar setengah miliar dolar di kuartal pertama
  • Total hutang ekuitas pada level tertinggi dalam sejarah perusahaan

Tidak heran jika pelampung pendek Bed Bath & Beyond hampir 40%.

Tentu saja, ada alasan besar lainnya mengapa BBBY begitu menarik bagi penjual pendek: Bed Bath & Beyond tidak memiliki prospek yang jelas untuk mencapai profitabilitas dalam jangka pendek.

Perusahaan melaporkan penurunan pertumbuhan penjualan sebesar 25% tahun lalu, dibandingkan dengan industri yang tinggi sebesar 61%.

Tahun depan, penjualan Bed Bath & Beyond diperkirakan akan tumbuh 1,7% – lebih baik dari ekspektasi industri secara keseluruhan yaitu penurunan 0,6%. Namun, itu tidak cukup.

Apa Risiko Shorting Saham?

Short selling melibatkan risiko seperti kerugian tanpa batas, yang tidak ada dalam posisi long di mana kerugian maksimumnya adalah biaya investasi awal Anda. Jika Anda membuka posisi short di saham yang terus naik, Anda harus menutupi selisihnya untuk mengganti saham yang dipinjam.

Selain itu, biaya pinjaman dapat bervariasi, tergantung pada permintaan posisi short pada saham tertentu. Tidak jarang tingkat biaya pinjaman posisi pendek naik dari 20% menjadi 40% — atau bahkan 80% — dalam semalam.