HomeNewsBagaimana Anda Menyukai Mereka Apel? Stok Bisa Dapatkan iPhone 14 Pop

Bagaimana Anda Menyukai Mereka Apel? Stok Bisa Dapatkan iPhone 14 Pop

News Team

Saham Apple Inc (NASDAQ: AAPL) telah menjadi lemon tahun ini. Saham turun lebih dari 10% sejauh ini pada tahun 2022, dan Apple diperdagangkan sekitar 15% di bawah tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada awal Januari.

Tetapi dengan iPhone baru yang akan diumumkan pada hari Rabu, akankah ekspektasi untuk penjualan liburan yang kuat – dan semua pendapatan berlangganan yang menyertainya – cukup untuk mengubah saham Apple dari merah menjadi hijau?

Apple Inc (NASDAQ: AAPL) memiliki beberapa momentum baru-baru ini. Saham naik lebih dari 7% dalam tiga bulan terakhir. Perlu juga dicatat bahwa kinerja Apple tidak seburuk pasar yang lebih luas dan saham FAANG lainnya. Investor menemukan kenyamanan dalam pertumbuhan pendapatan Apple yang stabil dan neraca yang kuat, bahkan di masa yang penuh gejolak ini.

S&P 500, misalnya, telah jatuh hampir 18% tahun ini sementara pemilik Facebook Meta Platforms Inc (NASDAQ: META), Amazon.com, Inc. (NASDAQ: AMZN), Netflix Inc (NASDAQ: NFLX) dan induk Google Alphabet Inc. (NASDAQ: GOOGL) sangat terpukul. Amazon dan Alphabet masing-masing turun hampir 25% pada tahun 2022 sementara Meta dan Netflix keduanya anjlok lebih dari 50%.

Investor tampaknya bertaruh bahwa batch iPhone terbaru akan menghasilkan lonjakan keuntungan yang solid bagi Apple.

Analis memperkirakan laba per saham meningkat hampir 9% untuk tahun fiskal ini dan sekitar 6% untuk 2023, pengembalian yang terhormat untuk perusahaan sebesar Apple. Raksasa teknologi ini diharapkan menghasilkan $392,5 miliar dalam penjualan tahun ini dan Apple adalah perusahaan paling berharga di dunia, dengan kapitalisasi pasar $2,5 triliun.

Perusahaan menghasilkan sejumlah besar uang dari jajaran iPhone baru karena pelanggan yang ada meningkatkan dan beberapa ketidaksepakatan beralih dari perangkat Android. Apple juga meraup banyak uang dari unit layanannya yang menguntungkan, langganan untuk iCloud, Apple Music, Apple TV+, dan fasilitas lainnya untuk pengguna iPhone, iPad, dan Mac.

“Semua kehebohan di sekitar siklus pemutakhiran iPhone 14 akan membantu Apple dalam jangka pendek,” kata Jordan Kahn, kepala investasi ACM Funds. Kahn memiliki Apple di ACM Dynamic Opportunity Fund.

Seorang analis berpikir bahwa lebih banyak pengguna iPhone dari biasanya akan mencari perangkat baru setelah peluncuran ini. Itu karena banyak pelanggan tampaknya telah memegang iPhone untuk waktu yang lebih lama sebelum mendapatkan peningkatan. (Wartawan ini dengan keras kepala menyimpan iPhone 8 Plus kunonya, sebagian karena takut kehilangan tombol beranda). Rilis perangkat baru dapat mendorong pengguna tersebut untuk akhirnya meningkatkan.

Analis Wedbush Securities Daniel Ives mencatat dalam sebuah laporan bahwa pesanan awal Apple untuk 90 juta unit iPhone 14 secara kasar datar dibandingkan dengan apa yang telah dipesan untuk iPhone 13, bahkan dengan “pembangunan awan badai makro.” Jadi Apple jelas masih mengharapkan perangkatnya untuk dijual bahkan ketika pengeluaran konsumen melambat secara lebih luas.

“Ini berbicara tentang kisah permintaan mendasar yang diantisipasi Apple untuk rilis iPhone berikutnya dengan perkiraan kami bahwa 240 juta dari 1 miliar pengguna iPhone di seluruh dunia belum meningkatkan ponsel mereka dalam lebih dari 3,5 tahun,” tambah Ives.

Apple juga mendapat keuntungan dari fakta bahwa itu adalah saham yang dicintai tidak hanya oleh investor individu tetapi juga oleh raksasa Wall Street.

Menurut penelitian dari ahli strategi pasar di Goldman Sachs, Apple adalah pilihan teratas untuk reksa dana dan dana lindung nilai pada akhir kuartal kedua, bersama dengan perusahaan teknologi megacap lainnya termasuk Amazon, NVIDIA Corporation (NASDAQ: NVDA) dan Tesla Inc. (NASDAQ: TSLA).

Apple adalah binatang langka itu, saham yang masih cukup menarik bagi kerumunan pertumbuhan tetapi juga menarik untuk menilai investor berkat harganya yang wajar, kegemaran pembelian kembali saham untuk meningkatkan pendapatan dan dividen yang terus tumbuh.