HomeNewsAS dan China Selangkah Lebih Dekat untuk Mencegah Saham Seperti Alibaba dari Delisting. Apa yang Harus Ditonton Selanjutnya

AS dan China Selangkah Lebih Dekat untuk Mencegah Saham Seperti Alibaba dari Delisting. Apa yang Harus Ditonton Selanjutnya

News Team

BEIJING — AS dan China baru-baru ini mengambil langkah pertama yang signifikan untuk menjaga saham China yang terdaftar di AS seperti Alibaba Group Holding Ltd – ADR (NYSE: BABA) agar tidak dipaksa keluar dari bursa saham AS.

Apa yang perlu terjadi selanjutnya adalah inspeksi di lapangan yang lancar di China oleh AS dengan dukungan yang memadai dari otoritas China, kata para analis.

“Banyak detail implementasi mungkin hanya dapat diketahui oleh perusahaan audit dan [Kementerian Keuangan] – bersama dengan [Komisi Pengaturan Sekuritas China] – melalui uji coba audit kasus nyata di bawah perjanjian yang belum pernah terjadi sebelumnya ini,” kata Winston Ma, asisten profesor hukum di Universitas New York.

Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik AS mengatakan inspekturnya akan tiba di Hong Kong pada pertengahan September, tak lama setelah itu “semua kertas kerja audit yang diminta oleh PCAOB harus tersedia untuk mereka.”

Kertas kerja audit berbeda dari informasi aktual tentang perusahaan yang dikumpulkan oleh kantor akuntan.

Kertas kerja mencatat prosedur audit, pengujian, mengumpulkan informasi dan kesimpulan tentang tinjauan, menurut situs PCAOB. Tidak jelas tingkat informasi yang sangat sensitif, jika ada, yang akan dimasukkan dalam kertas kerja.

Kemampuan AS untuk memeriksa kertas kerja tersebut untuk perusahaan China yang terdaftar di AS telah menjadi perselisihan selama bertahun-tahun. Perkembangan politik dan hukum AS dalam dua tahun terakhir telah mempercepat ancaman bahwa perusahaan-perusahaan China mungkin perlu delisting dari bursa saham AS.

Titik balik terjadi pada akhir Agustus ketika PCAOB dan Komisi Regulasi Sekuritas China menandatangani perjanjian kerja sama yang meletakkan dasar regulasi untuk mengizinkan inspeksi AS terhadap perusahaan audit di dalam perbatasan China.

Itu menurut pernyataan dari kedua entitas pemerintah, yang juga mengatakan Kementerian Keuangan China menandatangani kesepakatan itu.

“Saya melihat ini sebagai ‘kemajuan’ besar, yang berarti bahwa kedua belah pihak bersedia mengambil langkah untuk memajukan ini,” kata Stephanie Tang, kepala ekuitas swasta untuk Greater China dan mitra di Hogan Lovells.

“Subjek atau audiens dari investigasi PCAOB ini adalah perusahaan audit,” katanya, menekankan bahwa dia bukan seorang akuntan.

Perlu lebih banyak kejelasan implementasi

Kantor akuntan terdaftar China diawasi oleh Kementerian Keuangan, menjadikannya pemimpin di pihak China untuk langkah selanjutnya, kata Ming Liao, mitra pendiri Prospect Avenue Capital yang berbasis di Beijing.

Namun, ada ketidakpastian seputar implementasi perjanjian karena hanya membentuk kerangka kerja, kata para analis.

“Kantor akuntan kami masih belum tahu bagaimana melanjutkannya,” kata Peter Tsui, presiden Asosiasi Auditor Internal China yang berbasis di Hong Kong. Itu menurut terjemahan CNBC dari sambutannya yang berbahasa Mandarin pada hari Kamis.

Dia mengatakan masih ada pertanyaan tentang informasi apa yang harus dibagikan perusahaan agar tetap mematuhi peraturan China.

“Beri [kami] beberapa panduan,” kata Tsui.

Tsui mengatakan inspeksi harus berjalan lancar jika itu hanya masalah akuntan di kedua sisi, dan tidak ada campur tangan politik di pihak AS. Dia mengatakan empat kantor akuntan besar – KPMG, PwC, Deloitte dan EY – adalah anggota asosiasi.

Kementerian Keuangan China belum merilis pernyataan publik mengenai perjanjian kerja sama audit tersebut. Kementerian tidak segera menanggapi permintaan CNBC untuk memberikan komentar.

Satu perkembangan yang diamati Liao dari Prospect Avenue Capital adalah apakah Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping bertemu langsung pada musim gugur ini untuk pertama kalinya di bawah pemerintahan Biden. Itu bisa mempercepat kesepakatan akhir tentang sengketa audit, katanya.

“Pada akhirnya, penyelesaian masalah kertas kerja audit bergantung pada interaksi politik antara China dan AS,” kata Liao dalam bahasa Mandarin, menurut terjemahan CNBC. “Dengan kepercayaan, masalah ini dapat diselesaikan dengan sangat mudah.”

Keputusan di akhir tahun

PCAOB mengatakan akan membuat keputusan pada bulan Desember apakah China masih menghalangi akses ke informasi audit.

Regulator AS kemungkinan akan “mulai mengetahui pada bulan Oktober atau November” penentuan apa yang akan dibuat PCAOB tentang apakah perusahaan China yang terdaftar di AS mungkin menuju delisting, Gary Gensler, ketua Komisi Sekuritas dan Bursa AS, mengatakan kepada David Faber dari CNBC di akhir Agustus.

Alibaba dan banyak perusahaan China yang terdaftar di AS lainnya telah memulai dalam beberapa tahun terakhir untuk menerbitkan saham di Hong Kong – sebagian dilihat sebagai cara untuk melakukan lindung nilai terhadap potensi delisting dari bursa saham AS. Sejak IPO AS perusahaan ride-hailing China Didi pada musim panas 2021, Beijing juga meningkatkan pengawasannya terhadap perusahaan China yang ingin mendaftar di luar negeri.

Gabungan ketidakpastian politik telah memperlambat aliran IPO China di AS, terutama perusahaan besar.

Sejak 1 Juli 2021, 16 perusahaan China telah terdaftar di AS, tidak termasuk perusahaan akuisisi tujuan khusus, menurut Renaissance Capital. Kembali pada tahun 2020, 30 perusahaan yang berbasis di China telah terdaftar di AS, kata perusahaan itu saat itu.

Berdasarkan nilai, lima kepemilikan institusional AS terbesar dari saham China yang terdaftar di AS adalah: Alibaba, JD.com, Pinduoduo, NetEase dan Baidu. Itu menurut penelitian Morgan Stanley tertanggal 26 Agustus.