HomeNews4 Saham Perjalanan & Pariwisata Terbaik untuk Dibeli

4 Saham Perjalanan & Pariwisata Terbaik untuk Dibeli

Mircea Vasiu

Sektor perjalanan dan pariwisata diperkirakan akan tumbuh pada tahun 2022 dan melampaui tingkat pra-pandemi. Berikut adalah empat saham untuk dibeli di tengah proyeksi pemulihan sektor ini: Expedia, Hilton Worldwide Holdings, Carnival Corporation, dan Delta Air Lines.

Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia (WTTC) mengeluarkan siaran pers sekitar seminggu yang lalu yang menyatakan bahwa industri perjalanan dan pariwisata AS akan melebihi tingkat pra-pandemi pada tahun 2022. Pemulihan kuat yang diantisipasi oleh WTTC merupakan sentimen bullish untuk saham perjalanan dan pariwisata seperti Expedia, Hilton Worldwide Holdings, Carnival Corporation, dan Delta Air Lines.

Menurut penelitian WTTC, pengeluaran untuk perjalanan dan pariwisata AS diperkirakan mencapai $ 1,1 triliun pada tahun 2022, lebih tinggi dari tingkat pra-pandemi sebesar 11,3%. Selain itu, pengeluaran untuk perjalanan internasional di AS akan melebihi $150 miliar, sedikit di bawah level 2019.

Expedia

Expedia (NASDAQ:EXPE) baru-baru ini melonjak ke level tertinggi baru sepanjang masa karena perusahaan tersebutmelaporkan kinerja Q4 2021 yang menguntungkan. Harga saham berada dalam tren bullish sejak Agustus 2021, dan pada akhir tahun lalu, pola golden cross menegaskan kembali bias bullish.

Golden cross terbentuk ketika MA 50-hari melintas di atas MA 200-hari, memicu sinyal bullish dari perspektif analisis teknis. Expedia tidak membayar dividen, dan beroperasi dengan margin laba kotor selama dua belas bulan terakhir sebesar 82,30%.

Hilton Worldwide Holdings

Harga saham Hilton Worldwide Holdings (NYSE:HLT) telah naik lebih dari 35% dalam dua belas bulan terakhir dengan pulihnya sektor perjalanan dan pariwisata. Perusahaan beroperasi dengan margin laba kotor 71,08%, dan pada harga saham saat ini, kapitalisasi pasar adalah $42,21 miliar.

Carnival Corporation

Carnival Corporation (NYSE:CCL) adalah salah satu perusahaan pariwisata dan perjalanan yang paling terdampak oleh pandemi COVID-19. Industri kapal pesiar terhenti selama pandemi, berdampak pada profitabilitas para pelaku industri.

Namun, karena investor mengabaikan Omicron, industri ini pulih. Carnival diperkirakan akan kembali memulai perjalanan kapal pesiarnya dari AS pada musim panas, dan sahamnya hampir tidak bergerak dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Delta Air Lines

Pandemi COVID-19 juga berdampak pada industri penerbangan karena penguncian dan pembatasan perjalanan adalah hal biasa. Sekarang setelah sebagian besar pembatasan berakhir, profitabilitas kembali ke sektor ini.

Harga saham Delta hampir tidak bergerak dalam dua belas bulan terakhir, dan pada level saat ini, valuasi perusahaan mencapai $51,19 miliar.